Madinah Kafe

Madinah Kafe

--

Oleh: Dahlan Iskan

MELIHAT kota-kota baru di Tiongkok kini saya ingat Madinah-baru. Salah satu dari dua kota suci di Arab Saudi. 

Maka para wali kota dan legislator di seluruh Indonesia kini tidak harus belajar perombakan kota ke Tiongkok. Bisa ke Madinah. Sekalian umrah atau haji.

Yang paling baru di Madinah sekarang adalah ini: Kafe Kaifa. Saya minta Mas Bajuri, pemilik Bakkah Tour dan Umrah, membawa saya ke Kafe Kaifa. Menjelang bulan puasa lalu. Seusai salat subuh di masjid Nabawi –masjid utama di Madinah.

Hotel tempat saya bermalam di Madinah berada di dekat gerbang masjid nomor 310. Maka kami harus berjalan menuju gerbang nomor 333. Tetap dengan sarung dan kopiah.

Jalan keluar dari gerbang No 333 ini lebar sekali. Selebar Nanjing Donglu –jalan tempat kya-kya terpopuler di Shanghai.

Jalan keluar dari gerbang 333 ini baru dilebarkan. Hotel-hotel lama digusur. Toko-toko lama hilang. Diganti hotel-hotel baru: Hilton, Sofitel, dan sebangsanya. Bangunan modern paling dekat dengan gerbang 333 adalah mal. Antara mal dan pagar masjid adalah walk street. Pindah-pindah gerbang bisa lewat walk street ini. Bisa juga lewat halaman masjid.

Kami terus menelusuri jalan keluar dari gerbang 333. Kian jauh dari gemerlapnya lampu Masjid Nabawi.

Desain jalan keluar dari gerbang 333 ini dibuat khusus: tanpa mobil. Sampai beberapa blok menjauh dari gerbang. Lampu terang benderang. Pun di waktu habis subuh.

Satu blok dari gerbang 333 dibangun sebuah bingkai. Bingkai besar. Bingkai warna merah. Persis di tengah jalan.

Begitu banyak orang berfoto di depan bingkai itu. Kesannya: foto Anda seperti dalam sebuah bingkai dengan latar belakang jalan utama yang megah. Juga dengan latar belakang masjid Nabawi nan indah. 

Saya tidak sempat berfoto di bingkai itu. Antrenya terlalu panjang. Ini pertanda bahwa Pemda Madinah sadar benar bahwa masyarakat sekarang begitu sadar foto –pun para jemaah umrah.

Kami terus berjalan menjauh dari masjid. Dua blok lagi ada hiasan lagi di tengah jalan. Juga sangat menggoda untuk jadi latar belakang foto. Masih dengan masjid Nabawi lebih jauh di belakang sana. Saya tidak mau menyebut hiasan apa itu: lihat saja sendiri di Madinah.

Jalan lebar ini bersih sekali. Kanan kirinya bangunan baru yang modern. Tertata. Cekli. Lalu di trotoarnya ada tempat sampah khas Madinah. Ikonik. Ada juga kran-kran air untuk minum orang yang lagi kya-kya di situ. Kran itu dibingkai dengan lengkung Islami-Arabi.

DAPATKAN UPDATE BERITA FIN LAINNYA DI Google News


Afdal Namakule

Tentang Penulis

Sumber:

Berita Terkait

Vina Doa

12 jam

Kaya Lama

2 hari

Lia Ahok

1 minggu

Lia Simple

1 minggu

Lia Camino

1 minggu

James Today

1 minggu