Masa Depan

Masa Depan

--

Oleh Dahlan Iskan

MASA depan itu telah datang Kamis lalu. Bukan bagi kita. Tapi bagi Tiongkok. Khususnya di bidang mobil listrik.

Kalau kebetulan Anda lagi di Beijing datanglah ke pameran mobil. Dibuka Kamis lalu. Masa depan itu ada di situ.

Itulah pameran mobil terbesar di Tiongkok --mengalahkan yang di Shanghai beberapa bulan lalu. Juga mengalahkan yang di Shanghai dari segi '’masa depan'’.

Yang di Shanghai, mobil listrik masih disebut '’mendominasi’'.

Yang di Beijing ini mobil bensin sudah masa lalu.

Sahabat Disway di Beijing melaporkan: semua lebih baru. Lebih murah. Model barunya saja tinggal pilih: ada 117 model.

Bingung kan? Yang paling menarik perhatian tentu Anda sudah tahu: Xiaomi SU7. Sayang bentuknya sedan

Saya sudah ikut Anda: bertekad tidak akan beli sedan lagi. Saya perhatikan di jalan-jalan: sedan sudah sangat minoritas. Mungkin era sedan sudah mendekati akhir.

Saya pernah iseng menghitung di jalan tol dari Jakarta ke Surabaya. Di antara 19 mobil yang lewat belum tentu ada satu sedan.

Tesla adalah sedan saya terakhir. Istri saya sudah sulit masuk sedan. Apalagi keluarnya. Padahal badannyi sekarang sudah sangat langsing. Usia rupanya berpengaruh pada sedan. Apalagi kalau lagi pakai kebaya.

India sebenarnya juga ngebet ingin dominan di mobil listrik. Impor BBM India telah menyiksa ekonomi negeri itu: yang terbesar di dunia. Juga salah satu produsen emisi terbesar sejagat raya.

Tapi India punya hambatan besar untuk masuk mobil listrik: belum bisa mengolah lithium.

India sebenarnya sudah menemukan tambang lithium. Besar sekali. Di Kashmir! Yang mayoritas penduduknya Muslim. Jelaslah mengapa India tidak rela Kashmir merdeka.

DAPATKAN UPDATE BERITA FIN LAINNYA DI Google News


Afdal Namakule

Tentang Penulis

Sumber:

Berita Terkait

Vina Doa

3 hari

Kaya Lama

5 hari

Antre Bonek

1 minggu

Untung Siksa

1 minggu

Lia Ahok

1 minggu

Lia Simple

1 minggu