Internasional

Putin dan Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un Bertemu, Amerika dan Korsel Gelisah

fin.co.id - 19/06/2024, 09:48 WIB

Presiden Rusia Vladimir Putin (kanan) dan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un berjabat tangan saat pertemuan mereka di Kosmodrom Vostochny di wilayah Amur Rusia pada 13 September 2023. Putin kembali mengunjungi Korea Utara, Rabu 29 Juni 2024. (Vladimir Smirnov/AFP melalui Getty Images)

fin.co.id- Presiden Rusia Vladimir Putin melakukan pertemuan dengan pemimpin Kora Utara Kim Jong Un pada Rabu pagi 19 Juni 2024 Waktu setempat.

Vladimir Putin tiba di Korea Utara, dia disambut langsung oleh Kim Jong Un di bandara Pyongyang.

Mereka berjabat tangan dan berpelukan, Kim kemudian satu mobil dengan Putin dan mengantarnya ke Wisma Negara Kumsusan di Pyongyang.

Kedua negara disebut ingin bekerja sama erat untuk mengatasi sanksi yang dipimpin AS dalam menghadapi konfrontasi yang semakin intensif dengan Washington.

Baca Juga

Kantor Berita Pusat Korea Utara menyebut, pertemuan keduanya sebagai peristiwa sejarah persahabatan kedua negara yang berlangsung lama. Sebelumnya, Putin juga pernah melakuan perjalanan pertamanya ke Korea Utara 24 tahun lalu.

Putin mengatakan, ia menghargai dukungan kuat Korea Utara terhadap tindakan militernya di Ukraina. Adapun Rusia melancarkan invasi besar-besaran ke negara tetangganya pada tahun 2022.

Dia mengatakan negara-negara tersebut akan terus dengan tegas menentang apa yang dia gambarkan sebagai ambisi Barat untuk menghalangi pembentukan tatanan dunia multipolar berdasarkan keadilan, saling menghormati kedaulatan, dan mempertimbangkan kepentingan satu sama lain.

Bersama dengan Tiongkok, Rusia telah memberikan perlindungan politik atas upaya Korea Utara yang terus-menerus meningkatkan persenjataan nuklirnya, dan berulang kali menghalangi upaya pimpinan AS untuk menjatuhkan sanksi baru PBB terhadap Korea Utara atas uji coba senjatanya.

Pada bulan Maret, veto Rusia di PBB mengakhiri pemantauan sanksi PBB terhadap Korea Utara atas program nuklirnya, yang memicu tuduhan Barat bahwa Moskow berusaha menghindari pengawasan karena negara tersebut membeli senjata dari Pyongyang untuk digunakan di Ukraina.

Baca Juga

Para pejabat AS dan Korea Selatan mengatakan mereka sedang mendiskusikan opsi-opsi mekanisme baru untuk memantau Korea Utara.

Awal tahun ini, Putin mengirimi Kim sebuah limusin Aurus Senat kelas atas, yang telah ia tunjukkan kepada pemimpin Korea Utara itu ketika mereka bertemu pada bulan September.

Para pengamat mengatakan pengiriman tersebut melanggar resolusi PBB yang melarang pasokan barang-barang mewah ke Korea Utara.

John Kirby, juru bicara Dewan Keamanan Nasional AS, mengatakan hubungan yang semakin erat antara Moskow dan Pyongyang memprihatinkan.

"Bukan hanya karena dampaknya terhadap rakyat Ukraina, karena kita tahu bahwa rudal balistik Korea Utara masih digunakan untuk melakukan hal tersebut. mencapai sasaran Ukraina, tetapi karena mungkin ada timbal balik di sini yang dapat mempengaruhi keamanan di Semenanjung Korea.”

“Saat ini kami belum melihat parameter dari semua itu, dan tentu saja belum melihatnya membuahkan hasil. Tapi kami pasti akan mengawasinya dengan sangat cermat,” katanya.

Afdal Namakule
Penulis
-->