Terdakwa Jiwasraya Reaktif Covid-19, Sidang Batal

HomeHukum dan KriminalTerdakwa Jiwasraya Reaktif Covid-19, Sidang Batal

JAKARTA – Seorang terdakwa kasus dugaan korupsi pengelolaan dana PT Asuransi Jiwasraya reaktif COVID-19 saat rapid test di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat. Dampaknya sidang dibubarkan atau ditunda dan lokasi sidang disterilkan.

Humas Pengadilan Negeri Jakarta Pusat Bambang Nurcahyono mengatakan mantan Dirut Jiwasraya Hendrisman Rahim reaktif COVID-19 usai rapid test. Hendrisman merupakan salah satu dari enam terdakwa kasus dugaan korupsi Jiwasraya.

“Iya benar terdakwa Hendrisman reaktif COVID-19, tadi setelah sidang ditunda langsung Pak Ketua Pengadilan Negeri turun dan diminta untuk di-‘swab’, kalau ‘swab’ kan jelas ya, ini kan masih reaktif,” kata humas Pengadilan Negeri Jakarta Pusat Bambang Nurcahyono di Jakarta, Rabu (1/7).

Dijelaskan Bambang, Hendrisman sempat mengikuti sidang kasus Jiwasraya di PN Jakarta Pusat, Rabu (1/7). Sebelum sidang, para terdakwa diharuskan menjalani rapid test. Beberapa waktu kemudian, hasil rapid test itu menyatakan Hendrisman reaktif atau diduga mengidap Covid-19. Hal itu membuat sidang ditunda.

“Jadi betul tadi persidangan ditunda, karena yang bersangkutan ‘rapid test’ dan hasilnya adalah reaktif, makanya diminta untuk ‘swab’, jadi yang reaktif satu orang saja,” ungkapnya.

Setelah itu, lanjut Bambang PN Jakarta Pusat langsung mengunci dan menyemprotkan cairan disinfektan ke ruang sidang yang dimasuki Hendrisman.

“Kami langsung menutup tempat persidangan dan disemprot disinfektan. Agar tak terjadi penularan,” tambahnya.

Persidangan enam terdakwa kasus Jiwasraya, dibagi menjadi dua dengan majelis hakim yang berbeda. Pada sidang pertama dengan terdakwa, Benny Tjokrosaputro (Direktur PT Hanson Internasional), Heru Hidayat (Komisaris PT Trada Alam Minera), dan Joko Hartono Tirto (Direktur PT Maxima Integra). Pada sidang ini diketuai hakim Rosmina.

Sedangkan, sidang kedua dengan terdakwa Hendrisman Rahim, Hary Prasetyo (mantan Direktur Keuangan) dan Syahmirwan (eks Kepala Divisi Investasi). Sidang diketuai oleh hakim Syaifuddin Zuhri.

Usai penundaan sidang, dikatakan Bambang, Hendrisman kemudian diperintahkan menjalani tes swab untuk memastikan kondisinya. Swab merupakan jenis tes yang lebih akurat untuk menentukan seseorang mengidap Covid-19 atau tidak.

“Apabila nanti hasil tes swab positif, maka yang bersangkutan akan dibantarkan,” kata dia.

Sementara Majelis Hakim kasus korupsi PT Asuransi Jiwasraya, lanjut Bambang, akan menjalani rapid test. Selain hakim, pengunjung sidang juga akan menjalani tes serupa.

“Tentu majelis sendiri akan dilakukan pengecekan dan semua yang ikut terlibat dalam persidangan di perkara itu,” katanya.

Terpisah, menanggapi hal tersebut, Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri mengatakan terdakwa akan menjalani isolasi mandiri di Gedung ACLC (Pusat Edukasi Antikorupsi) Kavling C1.

“Untuk sementara waktu, tempat penahanan terdakwa Hendrisman akan dipindah dan dilakukan isolasi mandiri di Rutan Cabang KPK di Gedung ACLC (Pusat Edukasi Antikorupsi) Kavling C1,” katanya.

Selama ini penahanan Hendrisman dititipkan di Rutan Cabang KPK di Pomdam Jaya Guntur.

“Saat ini yang bersangkutan, langsung dilakukan penanganan lebih lanjut dengan dibawa ke RS Adhyaksa untuk dilakukan tes usap,” ucapnya.(gw/fin)

Baca Juga

Berita Terbaru