Paket Stimulus AS Belum Disetujui, Rupiah Jumat Pagi Melemah

Paket Stimulus AS Belum Disetujui, Rupiah Jumat Pagi Melemah

JAKARTA - Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Jumat (18/12) pagi melemah seiring belum disetujuinya paket stimulus di Amerika Serikat. Pada pukul 9.53 WIB, rupiah melemah 6 poin atau 0,05 persen ke posisi Rp14.114 per dolar AS dari posisi penutupan hari sebelumnya Rp14.108 per dolar AS. "Hal ini mungkin bisa menahan pelemahan dolar AS terhadap nilai tukar lainnya untuk sementara. Penguatan rupiah terhadap dolar AS pun bisa tertahan," ujar Kepala Riset dan Edukasi Monex Investindo Futures Ariston Tjendra di Jakarta, Jumat (18/12). Di tengah lonjakan Covid-19, pemulihan ekonomi AS tampaknya kehilangan momentum. Anggota parlemen dari Partai Demokrat dan Republik telah menemui jalan buntu selama berbulan-bulan mengenai ukuran dan cakupan putaran paket bantuan berikutnya. "Sementara dari dalam negeri, rupiah mungkin masih mendapatkan sentimen negatif dari pembatasan aktivitas di libur akhir tahun karena kekhawatiran terhadap tingginya penularan Covid-19," ujar Ariston. Di sisi lain, Pemerintah Indonesia akan menerapkan kebijakan pengetatan terukur dan terkendali hanya khusus di Natal dan Tahun Baru. Pengetatan aktivitas masyarakat secara terukur dan terkendali meliputi WFH 75 persen, pelarangan perayaan Tahun Baru seluruh provinsi, dan pembatasan jam operasional mall, restoran, tempat hiburan sampai pukul 19.00 WIB untuk Jabodetabek dan 20.00 WIB untuk zona merah di Jawa Barat, Jawa Tengah, dan Jawa Timur. Ariston memperkirakan hari ini rupiah bergerak di kisaran Rp14.050 per dolar AS hingga Rp14.150 per dolar AS. Pada Kamis (17/12) lalu, rupiah ditutup melemah 17 poin atau 0,12 persen ke posisi Rp14.108 per dolar AS dari posisi penutupan hari sebelumnya Rp14.125 per dolar AS. (riz/fin)

Sumber: