Rahmady Effendi Hutahaean Dicopot sebagai Kepala Bea Cukai Purwakarta

Rahmady Effendi Hutahaean Dicopot sebagai Kepala Bea Cukai Purwakarta

Rahmady Effendi Hutahaean Dicopot sebagai Kepala Bea Cukai Purwakarta-fin/diolah-

FIN.CO.ID - Rahmady Effendi Hutahaean dicopot atau dibebastugaskan dari jabatannya sebagai membebastugaskan Kepala Bea Cukai Purwakarta.

Pencopotan ini setelah Rahmady Effendi Hutahaean dilaporkan ke KPK atas dugaan tidak menyampaikan Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara (LHKPN) secara tidak benar.

Pembebastugasan Rahmady Effendi Hutahaean disampaikan Direktur Komunikasi dan Bimbingan Pengguna Jasa Direktorat Jenderal Bea dan Cukai (DJBC) Kemenkeu, Nirwala Dwi Heryanto  pada Senin, 13 Mei 2024. Sebelum dicopot, Rahmady Effendi Hutahaean telah menjalani pemeriksaan internal. 

"Dari hasil pemeriksaan menemukan indikasi terjadinya benturan kepentingan yang juga turut melibatkan keluarga yang bersangkutan. Atas dasar hasil pemeriksaan internal, yang bersangkutan sudah dibebastugaskan terhitung sejak 9 Mei 2024. Ini untuk mempermudah proses pemeriksaan lanjutan sesuai dengan ketentuan yang berlaku," kata Nirwala dalam keterangan resmi, pada Senin, 13 Mei 2024.

Diketahui, Rahmady Effendi dilaporkan ke KPK oleh Andreas, seorang pengacara  dari Kantor Hukum Eternity Global Lawfirm. 

Rahmady diduga tidak memberikan LHKPN dengan benar. Hal ini mulanya diketahui setelah adanya aktivitas bisnis antara pejabat Bea Cukai tersebut dengan klien Andreas, Wijanto Tirtasana sejak 2017.

BACA JUGA:

Sebelumnya Andreas mengatakan Wijanto Tirtasana dan Rahmady menjalin kerja sama bisnis jasa ekspor impor pupuk. Wijanto Tirtasana mendapat pinjaman uang Rp 7 miliar dari Rahmady dengan syarat agar istri Rahmady dijadikan komisaris utama dan pemegang saham 40 persen. 

Diduga Punya Harta Fantastis

Dituduh punya harta fantastis dan dilaporkan ke Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Kepala Kantor Bea Cukai Purwakarta, Jawa Barat, Rahmady Effendi Hutahaean langsung membuat klarifikasi. 

Selasa (7/5), didampingi istrinya, Margaret Christina Yudhi Handayani Rampolodji, Rahmady mendatangi Polda Metro Jaya untuk memberikan keterangan sekaligus meluruskan berita, karena telah terjadi pemutarbalikan fakta sehingga pemberitaan di media massa sarat dengan fitnah yang merugikan dirinya. 

”Saya dituduh melakukan intimidasi, mengancam bahkan memeras. Padahal yang terjadi justru sebaliknya. Saya disomasi dengan ancaman, antara lain akan dilaporkan ke KPK, Kementerian Keuangan, Kepolisian, dan lain-lain, lalu dibangun opini lewat media yang tidak ada kaitan dengan posisi saya sebagai penyelenggara negara,” kata Rahmady Effendi kepada awak media di Polda Metro Jaya, Selasa 7 Mei 2024. 

Menurut Rahmady, laporan terhadap dirinya ke KPK dan Polda Metro yang dilakukan Wijanto Tirtasana melalui kuasa hukumnya hanyalah trik untuk lari dari tanggung jawab. 

BACA JUGA:

”Pemicunya, pada 6 November 2023, Sdr. Wijanto dilaporkan ke Polda Metro dengan dugaan melakukan serangkaian tindak pidana ketika menjabat CEO perusahaan trading PT Mitra Cipta Agro,” tutur Rahmady.  

DAPATKAN UPDATE BERITA FIN LAINNYA DI Google News


Rizal Husen

Tentang Penulis

Sumber: