Kesehatan

Risiko Anak Sindrom Down Bisa Dicegah dengan Memperbaiki Nutrisi Sebelum Kehamilan

fin.co.id - 29/07/2023, 20:29 WIB

Risiko Anak Sindrom Down Bisa Dicegah dengan Memperbaiki Nutrisi Sebelum Kehamilan

7 Rekomendasi Nama Bayi Laki-laki Beserta Artinya, Image oleh [email protected] dari Pixabay

Mencegah Anak Sindrom Down - Dokter spesialis kandungan dari Universitas Indonesia dr. Better Versi Paniroi Sp.OG mengatakan risiko anak terkena sindrom down bisa di cegah dengan memperbaiki nutrisi sejak saat sebelum kehamilan.

“Bisa dicegah dan diperbaiki salah satunya memperbaiki kualitas ibu hamil atau persiapan sebelum kehamilan supaya sel telur dan kualitas sperma suami bisa diperbaiki sehingga tidak ada kelainan kromosom,” kata Better dalam diskusi kesehatan di Jakarta, Sabtu 29 Juli 2023.

Sindrom kelainan pada kehamilan kata dokter yang menjadi anggota Perkumpulan Obstetri dan Ginekologi (POGI) ini, paling banyak adalah kelainan kromosom 21 atau sindrom 21. 

Kelainan kromosom disebabkan karena kualitas kehamilan bahkan sebelum mempersiapkan kehamilan yang bermasalah.

Kurangnya nutrisi seperti vitamin D, asam folat, vitamin A, selenium dan zinc, mengakibatkan bayi yang dikandung mengalami kelainan pembentukan jantung. Kelainan inilah yang sering terjadi pada anak dengan sindrom down.

Better mengatakan pembentukan jantung terjadi pada usia kehamilan 4-5 minggu, hingga masuk ke trimester kedua. Deteksi dini yang lebih cepat dapat memungkinkan minimnya risiko terjadi kelainan jantung.

BACA JUGA:

“Saat proses pembentukan kalau tahu dari awal bisa diperbaiki sehingga kelainan jantung mungkin bisa lebih minimal atau tidak terjadi sama sekali,” ucapnya.

Pada wanita hamil di bawah 35 tahun, risiko anak mengalami sindrom down sekitar satu persen, sedangkan jika sudah di atas 35 tahun, risiko itu akan meningkat lima persen kemungkinan terjadinya sindrom down.

Hal itu dikarenakan pada usia 35 tahun, kualitas sel telur sudah menurun, yang bisa terjadi karena faktor usia, makanan yang tidak baik atau polusi lingkungan. 

Maka untuk mempertahankan kualitas sel telur, Better mengatakan wanita harus tetap bugar sehingga sel-sel tubuh akan berusia panjang dan juga tidak mudah terserang penyakit.

Dokter yang menyelesaikan pendidikan Spesialis Obstetri dan Ginekologi di Universitas Indonesia ini mengatakan sangat penting untuk mendeteksi kehamilan salah satunya dengan USG pada usia kehamilan 11-13 minggu.

Pada usia ini, dokter bisa mencurigai jika ada pertumbuhan organ yang tidak baik seperti tulang hidung tidak terbentuk atau kecil, penumpukan cairan di belakang leher, atau pola aliran darah yang tidak normal.

Pada usia kehamilan 18-24 minggu, ibu hamil sudah bisa melakukan skrinning anomaly penyakit organ-organ. Namun jika ingin mengetahui kelainan kromosom, biasanya dilakukan pemeriksaan dengan metode sederhana dengan memeriksa darah dari ibu atau cara yang berisiko dengan mengambil darah bayi dan cairan ketuban.

“Tapi bisa yang sederhana dengan pemeriksaan darah ibunya, ada pemeriksaan NIPT yaitu pemeriksaan bayi dari ibunya cek HB biasa lalu diambil darah ibu, tapi tinggi dari segi biaya,” kata Better.

Admin
Penulis
-->