Koruptor Tambak Udang George Gunawan, Setor Uang Pengganti Rp27,4 Miliar

Koruptor Tambak Udang George Gunawan, Setor Uang Pengganti Rp27,4 Miliar

JAKARTA - Terpidana kasus korupsi pengadaan kegiatan percontohan budidaya tambak udang Kementerian Kelautan Dan Perikanan (KKP) pada 2012, George Gunawan membayar uang pengganti. Nilai yang dibayarkan Rp27,4 miliar. Kapuspenkum Kejagung Leonard Eben Ezer Simanjuntak mengatakan pihaknya dalam hal ini Pemulihan Aset Kejagung menerima uang pengganti Rp27.416.275.943 dan denda Rp200 juta dari terpidana George Gunawan atas kasus korupsi pengadaan kegiatan percontohan budidaya tambak udang pada Kementerian Kelautan Dan Perikanan (KKP) pada 2012. Penyerahan uang dilaksanakan di Ruang Rapat Pusat Daskrimti Kejagung, Jakarta Selatan. Dijelaskannya, berdasarkan putusan pengadilan, George dijatuhi pidana penjara 6 tahun dan pidana denda sebesar Rp200 juta, serta membayar uang pengganti senilai Rp38.116.414.259. "Yang merupakan nilai bantuan pemerintah dikompensasi dengan nilai barang yang disita sebesar Rp10.700.138.316, berdasarkan hasil perhitungan BPKP Perwakilan Jawa Barat sehingga sisa uang pengganti yang harus dilunasi terpidana George Gunawan senilai Rp27.416.275.943," kata Leonard dalam keterangan tertulisnya, Senin, 13 Desember 2021. Diungkapkannya, George Gunawan merupakan Direktur PT Tambak Mas Makmur yang terlibat dalam kasus korupsi dana bantuan budidaya udang di Desa Bungko Lor, Kecamatan Kapetakan, Kabupaten Cirebon, Jawa Barat, tahun 2012. Kasus korupsi itu terjadi pada program revitalisasi tambak budidaya udang. "Berawal pada tahun 2012, Ditjen Perikanan Budidaya Kementerian Kelautan dan Perikanan RI melaksanakan Bantuan Program Kegiatan Revitalisasi Tambak Usaha Budidaya (Demfarm) Udang berupa plastik mulsa, pompa, genset, kincir, benur dan pakan dengan dana yang bersumber dari APBN-P untuk lokasi Demfarm pada Kabupaten Cirebon di Desa Bungko Lor Kecamatan Kapetakan seluas 245 hektare," terangnya. Dikatakannya, PT Tambak Mas Makmur ditunjuk menjadi mitra dalam program percontohan usaha budidaya udang di Desa Bungko Lor, Kabupaten Cirebon itu. Ada sekitar lima kelompok petambak yang dibentuk dan bersedia merevitalisasi tambak udang seluas 245 hektare. Namun belakangan, ternyata diketahui kelompok petambak tersebut fiktif. Mereka nyatanya bukanlah petambak udang, melainkan para karyawan perusahaan milik George Gunawan, selaku mitra petambak yaitu PT Tambak Mas Makmur. Kelompok tersebut bersama yang lainnya mengajukan proposal bantuan dan disetujui Ditjen Budidaya Perikanan dengan menyalurkan bantuan untuk budidaya. "Setelah berakhirnya masa kemitraan, terpidana George Gunawan tidak mengembalikan barang-barang bantuan milik negara yaitu berupa plastik mulsa, pompa, fenset, kincir, benur dan pakan. Perkara tersebut digelar di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Bandung pada Pengadilan Negeri Bandung Kelas IA," katanya.(rls/lan/gw)  

admin

Tentang Penulis

DAPATKAN UPDATE BERITA FIN LAINNYA DI

google news icon

Sumber: