Yayasan SMK Lingga Kencana Serahkan Permasalahan Bus Tak Layak Jalan ke Polisi

Yayasan SMK Lingga Kencana Serahkan Permasalahan Bus Tak Layak Jalan ke Polisi

Daftar korban kecelakaan maut Bus Trans Putra Fajar yang menewaskan siswa dan guru SMK Lingga Kencana Depok--ist

FIN.CO.ID - Yayasan Kesejahteraan Sosial selaku pengelola SMK Lingga Kencana menyerahkan permasalahan kondisi bus yang mengalami kecelakaan di Ciater, Subang, Jawa Barat, Sabtu 11 Mei 2024. Saat itu, Bus Trans Putera Fajar mengangkut rombongan pelajar SMK Lingga Kencana ke Bandung, Jawa Barat. 

"Kami serahkan ke polisi untuk melakukan pengecekan," kata Ketua Bidang Informasi Yayasan Kesejahteraan Sosial Dian Nurfarida saat konferensi pers di SMK Lingga Kencana, Kota Depok, Minggu 12 Mei 2024.

BACA JUGA:

Dia mengatakan, setelah menyelesaikan proses pemakaman korban akan segera menggelar rapat bersama pihak berwenang untuk menentukan langka ke depan. Pihak yayasan, kata dia, awalnya begitu yakin menggunakan jasa PO bus berplat AD 7524 OG, meski bukan langganan karena setiap tahun PO yang digunakan berbeda.

"Penyewaan dilakukan dengan resmi. Kami dari awal sudah sangat yakin dengan PO ini," ujarnya.

Dian mewakili yayasan menyampaikan duka cita untuk keluarga korban dan berterima kasih kepada Pemerintah Kota Depok yang telah membantu penanganan para korban dengan begitu cepat.

"Yayasan koordinasi dengan pihak terkait sehingga kecelakaan dapat ditangani dengan baik dan cepat. Siswa selamat telah disambut oleh Pak Wali Kota dini hari. Mudah-mudahan mereka diberikan kekuatan atas musibah ini," kata Dian.

Paman korban Robiatul Adawiyah, Robby Kurnia Akbar mengeluhkan kondisi bus yang digunakan mengangkut rombongan siswa SMK Lingga Kencana, tak terawat.

"Kita harus liat dari kelayakan mobilnya, faktor utama memang saya lihat mobilnya sudah tua banget dan kurang perawatan," ungkap Robby.

Meski begitu, ia menyerahkan permasalahan bus yang dinilai tidak layak jalan tersebut kepada pihak yayasan yang mengelola SMK Lingga Kencana. Karena, kata dia, itu merupakan wewenang sekolah.

"Kalau buat ke depan kita kerja sama dengan yayasan melakukan upaya ke PO bus. Saya enggak mau campur urusan bus, biar sekolah yang menangani," kata dia.

Sebelumnya, sebuah bus pariwisata rombongan pelajar SMK Lingga Kencana Depok mengalami kecelakaan di Jalan Raya Desa Palasari, Kecamatan Ciater, Subang, Sabtu 11 Mei 2024 sekitar pukul 18.45 WIB. Peristiwa kecelakaan terjadi saat bus yang membawa rombongan pelajar itu melintas dari arah Bandung menuju Subang.

Kemudian ketika melewati jalan menurun, bus itu secara tiba-tiba oleng ke kanan hingga menyeberangi jalur berlawanan sampai menabrak kendaraan minibus jenis Feroza nopol D 1455 VCD. Setelah menabrak kendaraan yang ada di jalur berlawanan itu, lalu kondisi bus terguling dengan kondisi miring, posisi ban kiri berada di atas, sampai tergelincir hingga menghantam tiga sepeda motor yang terparkir di bahu jalan.

Di saat tergelincir di jalan yang kondisinya menurun, bus itu terhenti setelah menghantam tiang listrik yang ada di bahu jalan. Sebanyak 11 orang meninggal dunia dan puluhan lainnya mengalami luka-luka dalam peristiwa kecelakaan tersebut.

DAPATKAN UPDATE BERITA FIN LAINNYA DI Google News


Mihardi

Tentang Penulis

Sumber: