Utang Emas

Utang Emas

Ilustrasi toko emas--

Oleh: Dahlan Iskan

SAMPAI kemarin, soal utang emas 1,1 ton belum juga ada perkembangan baru. Saya mencoba kembali menjadi reporter: belum berhasil. 

Di saat masih sulit membayar ''utang tulisan'' itu ada dewi penolong. Saya memanggilnya Mbak Yani. Pernah jadi anak buah: di bagian keuangan, khususnya yang mengurus kas-bon karyawan.

Bertahun tidak jumpa, tiba-tiba Mbak Yani mendaftar sebagai relawan Vaksin Nusantara. Orangnya pendiam. Kalem. Kulit bening. Rambut sebahu. Berkacamata.

Suatu saat Mbak Yani kirim komentar soal artikel di Disway. Lewat WA. Mungkin baru sekali itu seumur hidupnyi menulis komentar.

Saya pun membalas: kenapa tidak diposting di kolom komentar. Dia bilang singkat: malu. Merasa tidak layak. "Masih jauh dari komentar-komentar dari pembaca Disway yang lain," jawab Mbak Yani.

Saya pun minta dia terus menulis. Saya lihat tulisannya kian baik. Sekali waktu saya tampilkan di Disway. Kian lama Mbak Yani kian sering menulis. Dikirim ke WA saya. Belum juga berani ke kolom komentar.

Suatu saat saya memanggilnyi ''Bu Yani". Langsung saya kena K.O: "tiba-tiba saya merasa tua", tulisnyi. Sejak kena K.O. itu saya harus ingat untuk memangilnyi Mbak Yani.

Agar hari ini Disway berisi tulisan tentang emas, maka saya muatkan tulisan Mbak Yakni ke WA saya –tanpa izin beliau. Cobalah para perusuh menilai: layakkah masuk kolom komentar. Siapa tahu, kalau perusuh yang mengatakan beliau lebih pede. Inilah tulisan Mbak Yani:

***

Kolom komentar Disway dua hari ini berisi tentang pengalaman dan lelucon seputar logam emas. Kalau begitu saya juga mau ikut nimbrung. 

Begini: Dulu saya membeli  anting-anting berbentuk buah stroberi. Untuk anak saya, ketika dia masih kecil. Dan liontin permata untuk ibu saya. 

Namanya juga anak-anak, anting-anting itu hilang satu. Saya pun kembali ke toko emas di Pasar Kebayoran Lama dengan maksud untuk tukar tambah. Ternyata tidak semudah itu. Emas itu harus dijual dulu dengan nilainya yang rendah. Sangat tidak masuk akal. Itu karena anting-anting yang tinggal sebelah dianggap barang rongsok. Saya masih berargumen dengan hitung-hitungan saya, tapi itu tidak berguna. Caranya melayani pun dengan tidak ramah, sangat berbanding terbalik ketika melayani saya sebagai pembeli. 

Lihatlah caranya menolak, ia bilang, "coba saja ke toko lain". Saya pun ke toko di sebelahnya, sama. Akhirnya saya relakan saja, berapa pun nilai yang dia mau bayar. Tentang liontin permata untuk ibu, itu saya beli di Thailand. Ke sana ketika mendapat hadiah grand prize dalam acara  kantor. Bersama Mas Nanang Prianto sekeluarga. Ia juga menerima hadiah grand prize di kantor Surabaya.

DAPATKAN UPDATE BERITA FIN LAINNYA DI Google News


Afdal Namakule

Tentang Penulis

Sumber:

Berita Terkait

Kaca Spion

1 minggu

Quick Count

1 minggu

Saling Sepak

1 minggu