Kesehatan

Manfaat Puasa Syawal, Selain Dapat Pahala Juga Bisa Mengeluarkan Lemak Lho

fin.co.id - 24/04/2023, 15:54 WIB

Manfaat Puasa Syawal, Selain Dapat Pahala Juga Bisa Mengeluarkan Lemak Lho

Berat Badan Naik Selama Puasa Ramadan, Image oleh Michal Jarmoluk dari Pixabay

Manfaat Puasa Syawal -  Puasa Syawal disunnahkan dilakukan selama enam hari pada bulan Syawal, terhitung sejak tanggal 2 Syawal atau sehari setelah salat Idulfitri.

Ketua Umum Perkumpulan Dokter Pengembang Obat Tradisional dan Jamu Indonesia (PDPOTJI) Dr (Cand.) dr Inggrid Tania mengatakan, para muslim dapat berpuasa di bulan Syawal dan meminum herbal rutin guna mengeluarkan lemak dan meringankan kerja liver.

"Yang paling utama ketika berlebaran itu pintar mengatur (pola makan) jangan sampai berlebihan mengonsumsi makanan tinggi lemak," ujarnya dilansir dari Antara, Senin 24 April 2023. 

Selain puasa Syawal, Inggrid juga mengatakan orang-orang juga dapat mencoba minuman herbal sebelum menyantap makanan tinggi lemak seperti hidangan opor, gulai yang biasanya disajikan saat Lebaran.

BACA JUGA: Manfaat Cincau Hijau, Sehatkan Ginjal hingga Jantung 

Minuman herbal yang disebuut Inggrid misalnya teh hijau ditambah kapulaga, teh hijau ditambah jahe atau variasi minuman lainnya semisal kunyit, temulawak, biji pala dan ekstrak vanila.

"(Herbal) itu sebenarnya akan membantu tubuh bisa menormalisasi kembali kadar lemak di dalam darah, sehingga nanti mencegah kolesterol jahat akibat kita memakan makanan tinggi lemak," jelas Inggrid.

Herbal ini, sambung dia, bisa dikonsumsi untuk menggantikan minuman manis lainnya yang justru akan memperberat inflamasi atau peradangan di dalam tubuh.

Adapun mereka yang terdiagnosis kolesterol tinggi juga dapat meminum ramuan herbal untuk menurunkan kolesterolnya, misal menurunkan total kolesterol, kolesterol low-density lipoprotein (LDL), menaikkan kolesterol baik atau high-density lipoprotein (HDL).

BACA JUGA: Berikut 6 Manfaat Rebusan Daun Kersen untuk Kesehatan

Inggrid menyebutkan sejumlah herbal antara lain teh hijau, kunyit, jahe, temulawak, temu kunci, kencur, kemudian rempah-rempah seperti cengkih, pala, lada hitam, kapulaga, bunga atau kembang lawang, bawang putih, lalu sambiloto dan habbatussauda atau biji jinten hitam, bisa untuk menurunkan kolesterol.

Namun dia mengingatkan, herbal ini harus dikonsumsi secara rutin dan orang-orang perlu tetap mengatur pola makannya.

"Bukan berarti minum herbal terus makan seenak saja, tinggi lemak berlebihan," ujar dia.

Inggrid mengingatkan, konsumsi herbal merupakan bagian dari penerapan gaya hidup sehat seperti rutin berolahraga, mendapatkan memiliki kualitas tidur yang baik, mengendalikan stres yang semuanya akan berpengaruh pada kadar kolesterol dalam tubuh.

BACA JUGA: Manfaat Lemon Tea, Cegah Penyakit Mematikan dan Bagus untuk Kecantikan

Admin
Penulis
-->