Liga 2 Dihentikan PSSI, Presiden Persiba Sebut Masyarakat Balikpapan Kecewa

Liga 2 Dihentikan PSSI, Presiden Persiba Sebut Masyarakat Balikpapan Kecewa

Pemain FC Bekasi City Tengah Menggiring Bola dalam Pertandingan Ujicoba Antara FC Bekasi City vs Persiba Balikpapan (dok)--

JAKARTA, FIN.CO.ID - Dihentikannya Liga 2 oleh PSSI menuai beragam reaksi dari sejumlah kalangan.

Presiden klub Persiba I Gede Widiade mengaku kecewa atas keputusan PSSI yang menghentikan Liga 2 Indonesia musim 2022-2023. 

Tetapi menerimanya karena Persiba merupakan bagian dari "keluarga sepak bola" (football family) yang wajib patuh pada kebijakan federasi.

BACA JUGA:Liga 2 Dihentikan PSSI, La Nyalla: Kalau Saya Terpilih Jadi Ketua PSSI Tidak akan Terjadi

"Kalau ditanya apakah saya kecewa, saya kecewa sekali karena kami sudah melakukan pembinaan, persiapan dan pemain pun sampai hari ini masih siap di Jakarta. Namun, saya bagian dari 'football family' yang harus loyal dengan keputusan federasi," ujar I Gede di GBK Arena, Jakarta, Jumat 13 Januari 2023.

Menurut pria asal Jawa Timur itu, Persiba sudah siap secara finansial dan teknis untuk mengarungi Liga 2 Indonesia 2022-2023 pascaterjadinya tragedi di Stadion Kanjuruhan, Malang, yang menewaskan 135 orang.

Persiba, I Gede melanjutkan, sejatinya meminta Liga 2 2022-2023 dilanjutkan dengan sistem gelembung (bubble) setelah peristiwa berdarah di Kanjuruhan. 

Akan tetapi, PSSI ternyata tetap menyetop kompetisi Liga 2 tersebut.

BACA JUGA:Arema FC Minta Maaf Soal Liga 2 dan Liga 3 2022/2023 Dihentikan Gegara Tragedi Kanjuruhan

"Saya sudah membuat surat agar kompetisi dilaksanakan dengan 'bubble' dengan subsidi diserahkan di awal. Akan tetapi, kami mendapatkan informasi bahwa Liga 2 dihentikan. Kalau yang memberhentikan federasi, saya tidak bisa apa-apa. Akan tetapi kalau (yang menghentikan-red) PT Liga Indonesia Baru saya masih bisa mengajukan keberatan ke federasi karena liga hanya operator," tutur Gede.

I Gede Widiade menambahkan, bukan cuma klub Persiba, masyarakat Balikpapan dan suporter klub juga tidak puas dengan kebijakan PSSI.

Apalagi, sebelum Liga 2 dihentikan, Persiba menduduki peringkat kedua Grup Timur kompetisi tersebut, persis di bawah Persipura, yang membuat mereka berpeluang besar lolos ke babak berikutnya.

"Persiba dan Persipura ingin kembali ke Liga 1 karena habitat kami memang di sana. Kalau begini, kasihan masyarakat di Balikpapan. Kami sudah mempersiapkan tim semaksimal mungkin," kata Gede.

BACA JUGA:Manajemen Persipura Layangkan Kekecawaanya Atas Liga 2 2022/2023 Dihentikan

Sumber: