Lima Sekawan

Lima Sekawan

--

Oleh: Dahlan Iskan

TIGA periodenya sudah tidak ada masalah. Tapi kondisi negaranya lagi bermasalah. Pertumbuhan ekonominya terus menurun. Masa keemasan pertumbuhan itu sudah lewat. Pandemi Covid tidak kunjung selesai: tiga hari lalu pun kota sebesar Chengdu di-lockdown. Gelembung properti terus memburuk: 59 juta apartemen kosong.

Itu memang tidak sampai membuat urung rencana pengangkatan kembali Xi Jinping. Untuk kali ketiga. Yakni sebagai pucuk pimpinan Partai Komunis Tiongkok. Bulan depan.

Memang penurunan pertumbuhan ekonomi itu punya alasan rasional. Sekaligus empat alasan. Covid sudah berlangsung tiga tahun. Perang dagang dengan Amerika sudah lebih lama lagi. Gerakan pemberantasan korupsi habis-habisan. Itu ikut menurunkan semangat ekspansi ekonomi. Terakhir, kebijakan ekonomi Xi Jinping terlihat anti konglomerat rakus. Salah satu contoh paling nyata Anda sudah tahu: Alibaba disunat sampai dekat pangkalnya.

Zaman Xi Jinping adalah era penyesuaian praktik ekonomi dengan ideologi komunis. Selama ini ekonomi Tiongkok dianggap sudah terlalu liberal. Xi Jinping menariknya kembali ke arah kiri. BUMN Tiongkok diminta menjadi lambang penguasaan ekonomi oleh negara.

Maka penurunan pertumbuhan ekonomi tidak bisa dihindarkan. Apalagi ditambah banyak faktor tadi. Tentu harus ada pemikiran baru. Agar ideologi komunis tidak dilanggar, tapi ekonomi tetap maju.

Di periode ketiga nanti kelihatannya Xi Jinping akan mempunyai tim ekonomi yang baru. Anda pasti tidak tahu siapa. Saya juga tidak tahu. Bulan depan pun baru akan diketahui kisi-kisinya: siapa saja yang akan masuk ke jajaran lima besar di politbiro partai komunis.

Salah satu dari lima sekawan itu akan jadi perdana menteri. Menggantikan Li Keqiang. 

Satu lainnya akan menggantikan Wakil Perdana Menteri yang terkenal itu: Liu He.

Li Keqiang, dan terutama Liu He, adalah ''kaisar'' ekonomi Tiongkok selama 10 tahun terakhir. Istilah ''kaisar'' ini bukan baru. Bukan sejak ada kasus ''Kaisar Sambo''. Istilah ''kaisar ekonomi'' sudah lama. Kali pertama muncul di zaman Zhu Rongji. Ia wali kota Shanghai yang ekonominya gegap gempita. Lalu jadi wakil perdana menteri. Dalam posisi itulah kebijakan ekonomi ada di tangannya. Bahkan sebelum itu. Sejak Zhu Rongji di Bank Sentral Tiongkok.

Lalu siapa wajah baru ke depan? 

Cobalah catat nama ini: He Lifeng. Umur 67 tahun. Siapa tahu Lifeng akan masuk ke lima besar di politbiro. Kalau Lifeng ada di sana berarti ia-lah yang akan menggantikan Liu He. Lifeng-lah yang akan menjadi the next kaisar ekonomi di Tiongkok.

Liu He harus diganti bukan saja ekonomi begitu merosot. Tapi umurnya sudah 70 tahun. Ada aturan tidak tertulis: anggota inti politbiro harus belum berumur 68 tahun, saat dipilih.

Pengusaha Tionghoa Indonesia banyak yang sudah mengenal Lifeng. Ia menjadi tim ekonomi Xi Jinping di Xiamen. Tahun 1980-an. Yakni di kala Xi Jinping menjadi wali kota di situ. 

Sumber:



Berita Terkait


Titah Raja

1 minggu