Pembagian Kuota Guru PPPK Harus Adil

Beranda Pendidikan Pembagian Kuota Guru PPPK Harus Adil

JAKARTA – Kementerian Agama (Kemenag) tengah mengupayakan pengusulan penambahan kuota formasi rekrutmen tenaga Pegawai Pemerintah melalui Perjanjian Kerja (PPPK) pada Kementerian Agama tahun 2021.

Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas mengatakan, pihaknya akan melakukan diskusi dengan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) dan Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Kemenpan RB) untuk membahas penambahan kuota formasi rekrutmen tenaga PPPK 2021 ini.

BACA JUGA: Ada di Lokasi Dekat Jatuhnya Sriwijaya Air, Maia Estianty Ceritakan yang Dialaminya

“Langkah ini dilakukan sebagai upaya penambahan kuota formasi rekrutmen tenaga PPPK di lingkungan Kemenag pada 2021. Kami akan mendiskusikan kekurangan kuota PPPK ini dengan pihak Kemendikbud. Kami juga telah menyiapkan surat untuk dikirim ke Kementerian PANRB,” kata Yaqut, Selasa (19/1).

“Kami juga telah menyampaikan surat kepada Kementerian Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) melalui surat nomor B-2951/DJ.I/HM.00.1/12/2020 agar memfasilitasi pertemuan dengan pihak Kemendikbud, Kementerian PANRB, dan BKN,” imbuhnya.

BACA JUGA: Sriwijaya Air Gelar Pertemuan dengan Keluarga Korban Kecelakaan SJ 182

Dapat disampaikan, pada 2021 ini, Kemenag memperoleh kuota formasi rekrutmen tenaga PPPK hanya sebanyak 9.464 orang. Formasi ini diperuntukkan bagi PPPK guru madrasah, guru PAI (Pendidikan Agama Islam) di sekolah, dan dosen PTKI (Perguruan Tinggi Keagamaan Islam).

“Jumlah formasi ini dipandang belum memadai jika dibandingkan dengan kebutuhan pemenuhan kekurangan guru dan dosen sebanyak 68.064 orang. Formasi ini baru memenuhi 14% dari total kebutuhan tersebut,” tuturnya.

BACA JUGA: Musim Hujan, Ini Doa Agar Terhindar dari Sambaran Petir dan Geledek

Yaqut mencatat, secara nasional kekurangan tersebut terdiri dari 27.641 orang guru madrasah, 36.866 orang guru PAI, dan 3.557 orang dosen PTKI.

“Untuk itu, diperlukan upaya penambahan kuota untuk formasi rekrutmen PPPK tahun 2021 untuk memenuhi kekurangan di atas,” ujarnya.

BACA JUGA: Raffi Ahmad Pesta Usai Divaksin, dr Tirta: Dengar-dengar Istana Lagi Rapat Bahas Sanksi Mereka

Wakil Ketua Komisi VIII, Ace Hasan Sadzily Ace menyoroti ketimpangan kuota PPPK dari Guru Agama yang hanya 9.464. Menurutnya, ada ketimpangan postur anggaran Kementerian Agama dan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemdikbud). Kemdikbud mengelola anggara Rp350 Trilun, sementara Kemenag hanya Rp5,5 Triliun.

BACA JUGA: Tokoh NU Semprot Megawati: Teganya Anda Ngatain Rakyat Jorok, Kelakuan Kader Anda yang Jorok

“Jelas ini ada ketidak adilan dan ketidak setaraan postur anggaran. Antara Kemenag dan Kemdikbud. Saya berharap Gus Menteri bisa memperjuangkan kesetaraan ini,” kata Ace.

Ace juga mengaku, bahwa dirinya didatangi oleh Asosiasi Guru Pendidikan Agama Islam Indonesia (AGPAII) terkait rekruitmen PPPK yang tidak menyertakan unsur Guru PAI. Untuk itu, ia meminta Kemenag segera mengusulkan PPPK dari unsur guru PAI.

“Kami didatangi oleh Guru Pendidikan Agama Islam terkait hal tersebut. Para guru PAI ini meminta agar rekruitmen PPPK menyertakan Guru PAI. Dan ini harus menjadi perhatian Gus Menteri,” tuturnya.

BACA JUGA: Catat 31 Kali Gempa Susulan, BMKG Imbau Masyarakat Sulawesi Barat Tetap Waspada

Ketua Dewan Pengurus Pusat Asosiasi Guru Pendidikan Agama Islam Indonesia (DPP AGPAII), Mahnan Marbawi,, Mahnan Marbawi, mendukung agar Kemenag mengusulkan PPPK dari unsur Guru PAI.

BACA JUGA: Kepala BNPB dan Menteri Sosial Bertolak ke Mamuju Tinjau Lokasi Bencana Gempa

Dewan Pengurus Pusat Asosiasi Guru Pendidikan Agama Islam Indonesia (DPP AGPAII) mencatat, jumlah Guru PAI secara nasional berjumlah 231.655 orang. Dengan perincian 124.781 guru PAI bukan PNS dan 106.874 Guru PAI PNS.

Ketua DPP AGPAII, Mahnan Marbawi mengatakan, bahwa dari hasil penelitian AGPAII jelas sekali, negara ini kekurangan Guru Pendidikan Agama hingga 100 ribuan lebih Guru PAI untuk semua jenjang.

BACA JUGA: Dorong UMKM Berdaya Saing, KemenKopUKM Menata Struktur Organisasi Baru

“Maka kuota PPPK untuk Guru Pendidikan Agama yang hanya 9.464 jelas sekali tidak rasional dan tidak setara. Dalam hal ini Kemenag harus mengusulkan rekruitmen PPPK untuk Guru Agama,” kata Mahnan.

Sementara itu, Kepala Badan Kepegawaian Negara (BKN) Bima Haria Wibisana menjelaskan, semula tidak adanya formasi guru agama sampai sedikitnya jumlah dalam rekrutmen PPPK karena Kemenag belum mengusulkan formasinya.

BACA JUGA: KPK Minta Instansi Sampaikan Rencana Kerja UPG 2021

“Semula memang untuk guru agama tidak ada, karena belum ada usulan dari Kemenag. Sedangkan satu juta guru PPPK ini khusus untuk guru-guru Kemendikbud,” kata Bima Haria.

Menrut Bima, jika Kemenag ingin ada tambahan formasi guru agama dalam rekrutmen PPPK bisa mengajukan usulanke Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi (KemenPAN-RB).

BACA JUGA: Kepala BMKG Minta Masyarakat Sulbar Tak Terpancing Hoaks Gempa Susulan Magnitudo 8,2

“Usulan formasi satu juta guru PPPK sudah dibahas lama bersama Kemendikbud. Kami menunggu usulan Kemenag, karena satu juta guru PPPK sudah dibahas intens dengan Kemendikbud,” pungkasnya. (der/fin)

Baca Juga

Berita Terbaru