PT KAI: Penumpang dengan Suhu Tubuh 37,3 Derajat Celcius Tak Diizinkan Berangkat

PT KAI: Penumpang dengan Suhu Tubuh 37,3 Derajat Celcius Tak Diizinkan Berangkat

JAKARTA - PT Kereta Api Indonesia (KAI) Daop 1 Jakarta menyatakan calon penumpang kereta api jarak jauh dengan suhu tubuh di atas 37,3 derajat Celcius tidak diizinkan berangkat. Ketentuan itu juga berlaku meski calon penumpag memiliki hasil tes usap antigen maupun polymerase chain reaction (PCR) yang menyatakan dirinya negatif Covid-19. "Meskipun calon penumpang sudah memiliki hasil tes cepat antigen atau tes polymerase chain reaction (PCR), namun saat ingin berangkat suhu tubuhnya 37,3 derajat Celsius tetap tidak diperkenankan berangkat," kata Kepala Humas PT KAI Daop 1 Jakarta Eva Chairunisa saat dihubungi di Jakarta, Senin (21/12). Meskipun demikian, PT KAI Daop 1 Jakarta memastikan seluruh biaya tiket dikembalikan utuh tanpa ada biaya potongan. Oleh karena itu, lanjut Eva, masyarakat harus betul-betul menjaga kondisi tubuh menjelang berpergian ke luar daerah. Tidak hanya pada saat akan berangkat, PT KAI Daop 1 juga bakal melakukan pemeriksaan suhu tubuh secara berkala atau setiap tiga jam sekali pada penumpang selama di perjalanan. Bila ditemukan ada penumpang dengan suhu tubuh 37,3 derajat Celsius, kata dia, maka akan diisolasi sementara di ruangan khusus yang juga berada dalam gerbong kereta. Selanjutnya, penumpang yang diisolasi tadi akan diturunkan di stasiun terdekat untuk diperiksa lebih lanjut oleh petugas kesehatan. "Jadi PT KAI selain menerapkan protokol kesehatan yang telah ditetapkan, kami juga melakukan berbagai hal untuk menunjang protokol kesehatan itu," katanya. Tidak hanya itu, PT KAI Daop 1 Jakarta juga membagikan pelindung wajah secara gratis bagi penumpang dan wajib dipakai selama perjalanan. "Kita juga menambah fasilitas cuci tangan misalnya di daerah peron, ruang tunggu, hall dan sebagainya," kata Eva. (riz/fin)

Sumber: