12 Santriwati Diperkosa, Stafsus Presiden: Saya Siap Memberikan Pendampingan

12 Santriwati Diperkosa, Stafsus Presiden: Saya Siap Memberikan Pendampingan

JAKARTA - Staf Khusus Presiden RI Aminuddin Ma’ruf menilai  kekerasan seksual dalam bentuk apa pun tidak boleh ditolerir. Karena sama halnya dengan merendahkan kemanusiaan. "Kekerasan seksual itu sama dengan merendahkan kemanusiaan, maka tidak boleh ditolelir,” kata Aminuddin, Kamis (9/12). Amin mengatakan oknum yang berbuat asusila harus dihukum seadil-adilnya dan mengapresiasi kepolisian yang bertindak cepat menangani kasus kekerasan seksual di pesantren. “Keadilan harus ditegakkan agar masyarakat merasa aman dari predator seksual dan kali ini kita harus mengapresiasi kepolisian yang bertindak cepat,” kata dia. Amin mengatakan yang juga lebih penting adalah mendampingi korban agar tetap memiliki kekuatan dan harapan masa depan. “Korbanlah yang menanggung beban paling berat. Maka, saya siap memberikan pendampingan trauma healing agar mereka (korban) tetap memiliki harapan masa depan,” imbuhnya. Mantan Ketua Umum PB PMII ini mengharapkan semua pihak mengambil peran dalam mengakhiri kekerasan seksual. “Tidak ada cara lain selain kita bersama-sama ambil peran untuk mengakhiri kekerasan seksual apapun bentuknya." tutup dia. (khf/fin)

DAPATKAN UPDATE BERITA FIN LAINNYA DI Google News


admin

Tentang Penulis

Sumber: