Korbannya 3.000 Orang Kerugian Rp1,2 T, Tiga Orang Jadi Tersangka Investasi Bodong Alkes

Korbannya 3.000 Orang Kerugian Rp1,2 T, Tiga Orang Jadi Tersangka Investasi Bodong Alkes

    JAKARTA - Polisi telah menetapkan tiga tersangka kasus dugaan penipuan investasi program suntik modal alat kesehatan (alkes). Total kerugian yang ditaksir cukup fantastis. Mencapai Rp1,2 triliun. "Terkait kerugian masih didalami datanya. Kemungkinan kerugian sementara yang dialami korban Rp1,2 triliun," kata Direktur Tipideksus Brigjen Pol. Whisnu Hermawan, Jumat, 17 Desember 2021. Penyidik Dittipideksus Bareskrim Polri telah menaikkan status perkara dari tahap penyelidikan ke tahap penyidikan dengan menetapkan tiga tersangka, yakni VAK, D, dan A. Seorang di antara tiga tersangka berinisial VAK telah ditahan setelah kasus dilaporkan pada Senin (13/12). Dua tersangka lainnya, D dan A masih dalam pencarian. Menurut Whisnu, tersangka VAK memiliki peran sebagai penerima dana dari nasabah. Dia menjabat sebagai direksi PT Aura Mitra Sejahtera. "VAK selaku direksi PT Aura Mitra Sejahtera dan menerima dana dari masyarakat," ungkap Whisnu. Terkait dengan jumlah korban, Whisnu menyebutkan, belum diketahui total korban penipuan investasi suntik modal alkes tersebut. Namun, jumlah korban yang sudah diperiksa relatif cukup banyak. "Total korban belum terkatakan seluruhnya. Namun, yang sudah diperiksa dan lapor ke Bareskrim sudah puluhan korban," kata Whisnu. Kasus penipuan investasi program suntik modal alat kesehatan mencuat di media sosial lewat cuitan salah satu akun. Para korban lantas melakukan pelaporan ke Bareskrim Polri dan Polda Metro Jaya. Setelah korban melaporkan kasus tersebut, Dittipideksus Bareskrim Polri melakukan penyelidikan atas kasus dugaan penipuan investasi program suntik modal alat kesehatan yang merugikan korbannya triliunan rupiah. Menurut pendamping para korban Charlie Wijaya, ada 14 orang pelapor karena mengalami kerugian Rp30 miliar. Mereka melaporkan tiga orang dalam kasus ini, yakni V, D, dan A. Ketiganya, kata Charlie, diduga sebagai bos penerima uang dalam lingkaran investasi bodong alat kesehatan tersebut. "Ini 'kan dugaannya kasus investasi bodong. Dengan kerugian total bersih Rp1,2 triliun sampai Rp1,3 triliun. Dengan korbannya sekitar 3.000 orang," kata Charlie. Investasi terkait dengan alat kesehatan ini, lanjut Charlie, para korban merasa dirugikan karena uang yang diinvestasikan tidak bisa ditarik dengan alasan perusahaan tempat investasi dinyatakan pailit. (khf/fin)

DAPATKAN UPDATE BERITA FIN LAINNYA DI Google News


admin

Tentang Penulis

Sumber: