Pilpres 2024

Dialog Prabowo dan Media Asing NewsWeek Soal Palestina: Kami Terus Dukung dengan Segala Cara

fin.co.id - 25/01/2024, 07:07 WIB

Capres nomor urut dua Prabowo Subianto saat menghadiri silaturahmi 'Temu Anggota Mekar Digital Sejahtera (MDS Coop) 2024' di Pakansari, Bogor, Minggu (21/1)

FIN.CO.ID - Capres nomor urut 2 Prabowo Subianto menegaskan, jika mendapatkan mandat untuk memimpin rakyat pada 2024, Indonesia akan terus mendukung Palestina. 

Ia mengatakan dukungan terhadap Palestina tersebut bakal selalu didorong di Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB); Organisasi Kerja Sama Islam (OKI); dan forum-forum lainnya. Hal ini disampaikan Prabowo dalam wawancara eksklusif dengan media asing asal Amerika Serikat, Newsweek.

"Kami akan terus mendukung hal ini di PBB, sebagai anggota OKI, di setiap forum, dan segala cara yang kami bisa hingga konflik tersebut terselesaikan untuk selamanya," ujar Prabowo, dikutip dari NewsWeek pada Rabu 24 Januari 2024.

Ia melanjutkan, perang yang terjadi di Gaza, Palestina, adalah tragedi yang harus dihentikan. Prabowo tidak sepakat pada pendapat yang mengatakan bahwa perang tersebut merupakan cara Israel untuk memperjuangkan hak atau kemerdekaan atas tanah asalnya.

"Itu ilusi yang berbahaya jika kita berpikir bahwa perang ini akan mengubah segalanya bagi Israel," kata Prabowo.

Perang tersebut telah memakan lebih dari 20.000 jiwa tewas, Sebagian besar dari mereka adalah warga sipil, perempuan, dan anak-anak.

"Melalui pembunuhan dan penghancurannya, mereka (Israel) hanya menanamkan benih kebencian bagi seluruh generasi warga Palestina," ujar dia. 

Berkaca dari sejarah, Prabowo mengungkapkan selama pendudukan masih terus berjalan, Palestina tidak akan pernah mendapatkan perdamaian. Menurutnya, akar konflik soal pendudukan tanah Palestina oleh Israel harus segera dituntaskan sesuai parameter yang disepakati PBB.

"Kita tahu dari sejarah bahwa selama pendudukan terus berlanjut, selama tidak ada Palestina merdeka, maka tidak akan ada perdamaian," kata Prabowo. 

"Karena akar penyebab konflik adalah pendudukan tanah Palestina oleh Israel, sehingga jika ingin damai hal ini harus segera diselesaikan sesuai dengan parameter yang telah disepakati oleh PBB," imbuh dia. 

Wawancara ini diunggah di laman _Newsweek_ pada Senin (8/1) lalu dengan judul "Exclusive: The Ex-General Who Plans To Make the Largest Muslim Nation a World Power".

AdminFIN
Penulis