18, September, 2021

Miris, 30 Persen Masyarakat Kehilangan Kerabat Saat Gelombang Kedua Pandemi

JAKARTA – Survei lembaga riset Institute for Demographic and Poverty Studies (IDEAS) mengungkapkan dalam 3 bulan terakhir sebanyak 29,8 persen masyarakat mengaku ada kerabat dekat mereka yang meninggal dunia karena terpapar Covid-19 saat gelombang kedua pandemi, Juli 2021 lalu.

Kerabat dekat yang dimaksud adalah bapak-ibu mertua, kakak-adik ipar, kakek-nenek, paman-bibi, dan sepupu.

“Selain itu 5,9 persen masyarakat mengaku ada anggota keluarga inti mereka yang meninggal dunia karena terpapar Covid-19,” kata Yusuf Wibisono, Direktur IDEAS dalam keterangan tertulisnya pada Rabu (15/09/2021).

Yusuf menambahkan sebanyak 60,8 persen responden mengaku ada tetangga atau teman dekat mereka yang meninggal dunia karena terpapar Covid-19.

“Bahkan, secara mengejutkan, dalam 3 bulan terakhir sebanyak 30,6 persen responden mengaku ada tetangga, teman dekat, kerabat, atau anggota keluarga mereka yang meninggal dunia karena terpapar Covid-19 tanpa mendapat perawatan di rumah sakit,” ucap Yusuf.

BACA JUGA: Agustus 2021, Klaim Jaminan Hari Tua BPJS Melonjak Rp26 Triliun

Temuan ini mengkonfirmasi berbagai pemberitaan tentang banyaknya kasus kematian Covid-19 di luar RS. Lapor Covid-19, per 7 Agustus 2021, melaporkan kematian isolasi mandiri dan di luar rumah sakit mencapai 3.013 kasus di 18 provinsi.

“Secara umum, temuan survei kami menunjukkan bahwa pengalaman kehilangan orang yang dicintai yang dialami masyarakat di tengah pandemi yang tidak terkendali adalah signifikan,” ujar Yusuf.

Survei tentang pengalaman ketidakamanan pandemi (pandemic insecurity experience) itu digelar IDEAS secara daring pada 29 Juli–30 Agustus 2021 dan berhasil mendapatkan 1.764 responden yang tersebar di 33 provinsi dan 209 kabupaten-kota.

BACA JUGA: LRT Jabodebek Beroperasi Pertengahan Tahun Depan

Meski demikian, survei tersebut didominasi kelas menengah yaitu 88,2 persen responden berpendidikan diatas SMA (diploma, S1 dan S2-S3) dan 45,2 persen responden berpenghasilan rata-rata diatas Rp 5 juta per bulan.

Serta didominasi masyarakat perkotaan Jawa dimana 87,1 persen responden bertempat tinggal di Jawa dengan 57,7 persen diantaranya berlokasi di Jabodetabek.

Rekomendasi Berita Terbaru

Populer