Besok, 138.508 Kendaraan Bakal Tinggalkan Jabodetabek

HomeNasionalBesok, 138.508 Kendaraan Bakal Tinggalkan Jabodetabek

JAKARTA – Puncak arus mudik diprediksi terjadi Rabu (5/5). Saat itu, diprediksi sebanyak 138.508 kendaraan akan meninggalkan wilayah Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi (Jabodetabek).

Operation dan Maintenance Management Group Head Jasa Marga Atika Dara Prahita mengatakan pihaknya memprediksi 138.508 kendaraan akan meninggalkan Jabodetabek pada Rabu (5/5). Pada saat itu diyakini sebagai puncak arus lalu lintas kendaraan sebelum penerapan kebijakan larangan mudik 6-17 Mei.

BACA JUGA: Hadapi Liga 1 2021, Arema FC Tunjuk Pelatih asal Portugal

“Puncak lalu lintas kendaraan yang keluar Jabodetabek diprediksi terjadi besok, angka itu prediksi bisa bertambah maupun berkurang,” katanya, Selasa (4/5).

Menurutnya, pihaknya memprediksi sebanyak 593.185 kendaraan akan keluar meninggalkan Jabodetabek pada 6-12 Mei 2021 (H-7 sampai H-1). Angka tersebut turun 49,53 persen dari Lebaran 2019 atau naik 27,19 persen dari Lebaran 2020.

“Atau turun 35,9 persen dari lalu lintas normal 2020. Prediksi puncak lalu lintas pada 11 Mei (H-2) sebesar 109.327 kendaraan,” katanya.

BACA JUGA: Ditetapkan Sebagai Tersangka Kasus Suap Pajak, KPK Tahan Angin Prayitno Aji

Sementara untuk kendaraan yang masuk ke Jabodetabek pada 15-21 Mei 2021 diprediksi sebanyak 581.224 kendaraan, turun 58,85 persen dari Lebaran 2019 atau naik 32,5 persen dari Lebaran 2020.

“Atau turun 34,5 persen dari lalu lintas normal 2020. Prediksi puncak lalu lintas terjadi pada tanggal 18 Mei 2021 sebesar 124.100 kendaraan,” ucapnya.

BACA JUGA: Imbas Penutupan Stasiun Pasar Tanah Abang, Stasiun Palmerah Padat

Dikatakannya, Jasa Marga memastikan akan terus berkomitmen mendukung kebijakan peniadaan mudik seperti yang tertuang dalam Permenhub 13/2021 dan Surat Edaran Ketua Satgas Penanganan COVID-19 Nomor 13/2021 terkait masa peniadaan mudik Idul Fitri 6-17 Mei 2021.

Untuk itu, Jasa Marga telah menyiapkan sejumlah strategi yang akan dilakukan selama masa peniadaan mudik antara lain penyediaan posko check point penyekatan mudik pada ruas Jasa Marga Group dengan berkoordinasi bersama kepolisian dan Ditjen Perhubungan Darat.

BACA JUGA: Geledah 3 Kediaman Pribadi Azis Syamsuddin, KPK Sita Barbuk Kasus Suap Penyidik

Kemudian pemasangan CCTV di lokasi check point penyekatan, termasuk di akses keluar dan masuk kendaraan. Pemantauan arus lalu lintas di jalan tol melalui udara atau Highway Sky Patrol di Pulau Jawa oleh Indonesia Flying Club (IFC) pada arus mudik tanggal 5-6 Mei 2021 dan arus balik tanggal 16-17 Mei 2021 untuk dilaporkan ke JMTC.

“Kami juga akan berkoordinasi dengan Satgas COVID-19 daerah untuk pelaksanaan Random Check Sampling Test Antigen di Tempat Istirahat dan Pelayanan KM 519B Solo Ngawi, KM 57A Jakarta-Cikampek, KM 72A dan KM 88A Cipularang,” katanya.(gw/fin)

Baca Juga

Berita Terbaru