Pemkot Surabaya Bakal Blokir Data Kependudukan Pelanggar Prokes Covid-19

Beranda Nusantara Pemkot Surabaya Bakal Blokir Data Kependudukan Pelanggar Prokes Covid-19

SURABAYA – Pemerintah Kota Surabaya bakal memblokir data kependudukan warga yang kedapatan melanggar protokol kesehatan Covid-19 dan tidak membayar denda administratif.

Kepala Satpol PP Kota Surabaya Eddy Chrisijanto mengatakan, pelanggar protokol kesehatan (prokes) yang disanksi administratif itu dilakukan penyitaan kartu tanda penduduk (KTP) dan diwajibkan membayar untuk syarat pengambilannya.

“Apabila dalam kurun waktu tujuh hari mereka tidak melakukan pembayaran, Satpol PP melaporkan ke Dispendukcapil (Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil) Surabaya untuk dilakukan pemblokiran data kependudukan,” kata Eddy di Surabaya, Jumat (22/1).

Untuk syarat pengambilan KTP sendiri, kata dia, pelanggar prokes diwajibkan membayar denda administrasi via transfer ke rekening kas daerah.

“Mereka kita kasih waktu tujuh hari untuk membayar dan mengambil KTP,” ujarnya.

Kalau tujuh hari tidak diambil, lanjut dia, pihaknya melaporkan ke Dispendukcapil Surabaya untuk dilakukan pemblokiran.

Sedangkan untuk KTP luar Surabaya, Dispendukcapil akan menghubungi ke Dispendukcapil kabupaten/kota asal pelanggar.

“Karena yang kita khawatirkan adalah mereka pakai surat keterangan kehilangan (KTP) terus membuat lagi,” katanya.

Eddy menambahkan, dari hasil penindakan yang dilakukan Satpol PP selama Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) ini, ada sekitar 200 warga yang sudah dilakukan pemblokiran KTP.

Sementara di jajaran 31 kecamatan, sekitar 70 orang sudah dilakukan pemblokiran.

“Setelah tujuh hari dilakukan penindakan (apabila tidak diambil KTP-nya), itu kita kirim ke Dispendukcapil sesuai nama dan alamat serta NIK (Nomor Induk Kependudukan),” katanya. (riz/fin)

Baca Juga

Berita Terbaru