Nasib Manchester United Bergantung pada Leipzig

Beranda Bola Nasib Manchester United Bergantung pada Leipzig

MANCHESTER – Manchester United kehilangan posisi puncak klasemen Grup H Liga Champions, setelah dikalahkan Paris Saint Germain (PSG) 1-3 di kandangnya. Setan Merah kini pantas cemas sebab nasib mereka akan ditentukan di Jerman.

Hanya membutuhkan hasil imbang untuk mengunci tiket babak 16 besar, United secara mengejutkan malah kalah 1-3 dari PSG di Old Trafford. Neymar menjadi mimpi buruk MU dengan dua golnya.

Satu gol PSG lainnya dilesakkan Marquinhos. Sementara gol hiburan MU dicetak Marcus Rashford.

BACA JUGA: Ancam Penggal Kepala Habib Rizieq, Anggota Polisi Ini Ditangkap dan Diperiksa Propam

Dengan hasil ini, tiga klub mengantongi poin sembilan. Itu karena pada laga lainnya di Grup H, RB Leipzig menang dramatis atas Istanbul Basaksehir. Mau tidak mau, penentuan dua tiket fase knockout harus diputuskan di matchday terakhir.

PSG mungkin bisa sedikit rileks mengingat mereka hanya akan menjamu Basaksehir di Paris. Namun, MU dan juga penggemarnya pantas untuk panik. Pasalnya, mereka akan melakoni laga pamungkas fase grup di markas RB Leipzig.

Imbang sudah cukup bagi United untuk lolos ke perdelapan final karena mereka akan unggul head to head. Akan tetapi, skenario itu tidak akan semudah membalik telapak tangan.

RB Leipzig adalah salah satu klub yang memiliki catatan kandang bagus.

BACA JUGA: Cina Eksekusi Mati Terpidana Pembunuhan Dua Murid di Shanghai

“Tentu saja membuat frustasi karena kami tidak bisa lolos malam ini. Kami memainkan permainan yang bagus tetapi itu tidak terjadi. Kami dapat menggunakan penampilan kandang kami melawan Leipzig untuk keuntungan kami. Kami bertahan dengan baik melawan mereka dan secara klinis melakukan serangan balik,” kata Manajer MU, Ole Gunnar Solskjaer.

Solskjaer menegaskan, dirinya optimis MU akan melenggang ke babak berikutnya. “Nasib masih ada di tangan kita. Jika kami pergi ke Leipzig dan memenangkan pertandingan, kami akan lolos. Kami ingin tetap berada di Liga Champions dan kami perlu menunjukkannya minggu depan dengan kinerja yang baik,” tegasnya.

Gelandang MU, Scott McTominay punya keyakinan sama. “Kami tahu kami bisa mengalahkan Leipzig. Kami sudah melakukannya sekali sebelumnya musim ini. Semoga kami bisa pergi ke sana dan mendapatkan kemenangan,” ujar McTominay.

BACA JUGA: Jubir JK: Ferdinand Lucu, Melempar Tuduhan Tapi Bingung Sendiri Mencari Siapa yang Dia Tuduh

Kapten United, Harry Maguire sendiri mengaku sangat kecewa dengan kekalahan timnya yang membuat mereka turun ke posisi dua klasemen. “Malam yang mengecewakan. Kami ingin memenangkan pertandingan, memenangkan grup,” keluhnya kepada BT Sport.

Menurut Maguire, mereka memiliki peluang yang lebih baik di laga ini. Hanya saja, PSG lebih beruntung. “Saya merasa kami pantas mendapatkan sesuatu. Anda harus memanfaatkan peluang Anda dan tidak memberikan gol-gol gampang. Kami masih memegang kendali untuk lolos ke babak sistem gugur,” tegas bek Inggris tersebut.

Sukses membalas kekalahan mereka pada pertemuan pertama di Paris, Pelatih PSG, Thomas Tuchel berharap timnya tidak terlalu over confidence. Ia menegaskan bahwa anak asuhnya tidak boleh berpikir saat ini mereka sudah pasti lolos ke fase knockout.

BACA JUGA: Deklarasikan Kemerdekaan Papua Barat, Benny Wenda Lakukan Upaya Makar

“Kami telah mengambil langkah besar, tetapi saya tidak akan membiarkan seorang pria pun berpikir kami sudah lolos. Kami harus mengambil langkah terakhir dan, untuk itu, kami harus bermain dengan mentalitas dan sikap yang sama,” tegas Tuchel dikutip dari situs resmi UEFA.

Ander Herrera melontarkan peringatan sama. Gelandang PSG itu menegaskan mereka harus menyelesaikan pertandingan untuk mengetahui mereka lolos atau tidak.

“Kami harus menghormati Istanbul Basaksehir (Rabu depan). Kami ingin menang dan finis teratas,” ujarnya.

BACA JUGA: Dorong Perdagangan Bebas, Bea Cukai Gelar Sosialisasi Perjanjian Indonesia-EFTA

Kubu Leipzig sementara itu sudah memastikan kesiapan mereka menjamu MU dalam laga hidup mati, pekan depan. Pelatih Leipzig, Julian Nagelsmann mengatakan, kemenangan di Turki meningkatkan kepercayaan diri mereka.

“Tujuan kami adalah mencapai final melawan Manchester United. Kita berhasil. Kami masih memiliki kendali lolos Liga Champions di tangan kami sendiri. Kami juga harus melakukan sesuatu dengan baik setelah leg pertama,” tegasnya di situs resmi Leipzig.

Alexander Sorloth yang menjadi pahlawan kemenangan Leipzig menambahkan, laga kontra MU akan jadi partai balas dendam dan final yang wajib mereka menangi. “Sekarang kami memiliki final melawan Manchester United minggu depan yang pasti ingin kami menangkan,” ujarnya. (amr/zul)

Baca Juga

Rekomendasi Lainnya

Gandeng KPK, PLN Targetkan Sertifikasi 92 Ribu Persil Tanah Senilai Rp1.600 T

JAKARTA - PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) menggandeng Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) serta Kementerian Agraria dan Tata Ruang/Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN) untuk melakukan sertifikasi...

Layanan TelkomGroup Beroperasi Normal Pasca Gempa di Majene dan Mamuju

JAKARTA - PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk terus mengupayakan agar layanan telekomunikasi TelkomGroup tetap beroperasi normal pasca terjadinya gempa di wilayah Majene dan Mamuju,...

Ketua KPK Pastikan Seluruh Pegawai Bakal Divaksin Covid-19

JAKARTA - Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Firli Bahuri telah berkoordinasi dengan Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin dan Menteri BUMN Erick Thohir terkait pelaksanaan...

Jonatan Christie Gagal ke Semifinal Thailand Open

BANGKOK — Jonatan Christie juga gagal melenggang ke babak semifinal Thailand Open. Ia dikalahkan unggulan keempat asal Denmark, Viktor Axelsen dalam duel dua set; 14-21 dan 5-21....

Baca Juga

Berita Terbaru

Foto-Foto

News