Dengar Aspirasi, Bea Cukai Magelang Kunjungi Asosiasi Petani Tembakau Jateng

Beranda Ragam Dengar Aspirasi, Bea Cukai Magelang Kunjungi Asosiasi Petani Tembakau Jateng

MAGELANG – Kepala Kantor Bea Cukai Magelang, Heru Prayitno beserta jajaran melakukan kunjungan dalam rangka menampung aspirasi Asosiasi Petani Tembakau Indonesia (APTI) perihal rencana kenaikan tarif cukai hasil tembakau periode tahun 2021, Rabu (25/11) lalu.

Ketua APTI Jawa Tengah, Wisnu, menyampaikan bahwa pada tahun 2003 impor tembakau di Indonesia mencapai 36.000 ton, kemudian pada tahun 2010 impor tembakau bertambah menjadi 96.000 ton dan pada tahun 2012 mencapai 150.000 ton.

“Pada saat ini pemakaian tembakau impor sudah lebih dari 60% bila dibandingkan dengan pemakaian tembakau lokal. Kebijakan kenaikan cukai harus diimbangi dengan kebijakan tingkat penggunaan tembakau dalam negeri, agar dapat melindungi petani tembakau di Indonesia,” tuturnya.

Kemudian Wisnu menyampaikan aspirasinya bahwa pemerintah hendaknya dapat melindungi petani dengan cara membuat aturan untuk melindungi masyarakat, sehinga laju impor tembakau dapat dibatasi.

Wisnu juga mengungkapkan bahwa kondisi para petani tembakau saat ini sedang memprihatinkan karena kebijakan kenaikan tarif cukai hasil tembakau tahun 2020 yang mencapai 34% telah menurunkan daya serap tembakau para pabrik rokok.

Selain itu, harga tembakau di musim ini turun disebabkan kualitas tembakau yang kurang baik karena faktor cuaca dan pandemi telah membuat hasil produksi rokok menurun, sehingga penyerapan tembakau juga mengalami penurunan.

“Para petani tembakau meminta agar lembaga pembuat kebijakan tarif cukai hendaknya mengikutsertakan petani tembakau pada waktu merumuskan kebijakan,” tambah Wisnu.

Selain itu, para petani meminta agar pemerintah dapat meninjau ulang kenaikan tarif cukai hasil tembakau “Apabila tetap dinaikkan hendaknya kurang dari 5% dan juga membuat barrier untuk membatasi jumlah tembakau impor,” harap Wisnu.

Heru mengatakan bahwa pihaknya akan menampung aspirasi tersebut dan menindaklanjuti kepada lembaga terkait agar dapat mempertimbangkan berbagai pihak yang terdampak terhadap tarif cukai.

“Kami akan selalu memperhatikan kondisi ekonomi di wilayah pengawasan kami dan menampung aspirasi dari warga sekitar untuk mewujudkan kesejahteraan bersama,” ungkap Heru.(rls/fin)

Baca Juga

Rekomendasi Lainnya

Ogah jadi Istri Pejabat, Anya Geraldine: Mending Pengusaha Aja

JAKARTA - Selebgram Anya Geraldine diketahui saat ini sedang tidak memiliki pacar alias jomblo. Anya pun mengaku jika dirinya tengah menikmati waktu sendirinya.Meski demikian,...

Lampard di Ujung Tanduk

CHELSEA -  Sempat tampil cukup mengesankan di awal musim 2020/21, Chelsea belakangan menunjukan kemunduran. Dari lima laga terakhir di Premier League, tim arahan Frank Lampard...

Kandidat Kabareskrim

JAKARTA - Jabatan Kabareskrim bakal kosong pekan depan setelah ditinggal Komjen Listyo Sigit yang dilantik menjadi Kapolri. Ada lima jenderal bintang dua yang digadang-gadang...

AWAS! Pakai Face Shield Saja Tidak Cukup

ALABAMA - Face shield atau pelindung wajah berbahan plastik, adalah salah satu yang dianjurkan para ahli, untuk menurunkan risiko paparan virus corona. Akan tetapi sering...

Baca Juga

Berita Terbaru

Foto-Foto

News