Masyarakat Jangan Ragukan Vaksin

Beranda Covid-19 Masyarakat Jangan Ragukan Vaksin

JAKARTA – Vaksinolog Dirga Sakti Rambe mengatakan masyarakat tidak perlu ragu menjalani vaksinasi. Sebab, akan mendapat izin edar dari BPOM dan dapat dipastikan efektivitasnya.

Pembuatan vaksin sudah melalui uji klinis yang awalnya diujicoba pada hewan. Jika terbukti aman dan efektif, maka diujicoba pada manusia. Dalam beberapa tahap sudah melibatkan ribuan orang untuk memastikan keamanan vaksin.

BACA JUGA: Wajah Kiano Terpampang di Bak Truk, Netizen Beri Saran ke Baim Wong

“Setelah uji klinis selesai, maka hasil uji klinis tersebut akan dinilai oleh BPOM. Kemudian vaksin dapat digunakan luas pada masyarakat,” ujar Dirga Sakti Rambe saat dialog tentang vaksin secara daring di Jakarta, Senin (30/11).

Dia menjelaskan vaksin merupakan produk biologis yang sangat rentan terhadap perubahan suhu. Karena itu, mayoritas vaksin perlu disimpan pada suhu 2-8 derajat Celcius. Kondisinya harus terus dijaga sampai pada orang yang akan divaksin.

BACA JUGA: Bea Cukai di Wilayah Sumatera Gandeng Pemerintah Daerah Tekan Peredaran Rokok Ilegal

Dirga mengharapkan masyarakat mencari informasi yang benar dan sumbernya dapat dipercaya. Sebab, saat ini banyak beredar informasi yang tidak benar mengenai vaksin.

Menurutnya, vaksin apapun yang sudah mendapatkan izin edar dari BPOM, dapat dipastikan efektivitasnya. “Karena itu jika sudah ada vaksinnya jangan ragu-ragu lagi. Lakukan vaksinasi sesuai dengan anjuran pemerintah,” paparnya.

Indonesia, lanjut Dirga, sudah berpengalaman panjang melakukan imunisasi rutin. Semua vaksin yang digunakan selama ini sudah menggunakan sistem “cold chain” yang baik sampai ke pelosok.

BACA JUGA: Video Viral Azan Panggilan Jihad, Muannas Alaidid Minta Polisi Bertindak

Karena itu, sejak vaksin diproduksi di pabrik sampai ke rumah sakit, peralatan yang digunakan sudah sesuai standar. Seperti “cold box” dan semuanya sudah tersedia di Indonesia.

Dia meyakinkan jenis atau merek vaksin apa saja boleh digunakan. Yang penting terbukti aman dan berkhasiat. Dirga menyebut vaksin sangat penting dalam mengendalikan pandemi.

Namun vaksin tidak bisa seketika menghilangkan pandemi. Karena ada proses distribusi yang panjang. Hal ini disebabkan kondisi geografis Indonesia sebagai negara kepulauan dan jumlah penduduk yang besar.

“Jadi masyarakat tidak perlu ragu lagi. Sambil menunggu vaksin tersedia, masyarakat tetap harus menjalankan protokol kesehatan 3M (Memakai Masker, Mencuci Tangan, Menjaga Jarak). Ini sangat penting. Karena itu, protokol kesehatan wajib dipatuhi dan dilaksanakan,” pungkasnya. (rh/fin)

Baca Juga

Rekomendasi Lainnya

Layanan TelkomGroup Beroperasi Normal Pasca Gempa di Majene dan Mamuju

JAKARTA - PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk terus mengupayakan agar layanan telekomunikasi TelkomGroup tetap beroperasi normal pasca terjadinya gempa di wilayah Majene dan Mamuju,...

Ketua KPK Pastikan Seluruh Pegawai Bakal Divaksin Covid-19

JAKARTA - Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Firli Bahuri telah berkoordinasi dengan Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin dan Menteri BUMN Erick Thohir terkait pelaksanaan...

Jonatan Christie Gagal ke Semifinal Thailand Open

BANGKOK — Jonatan Christie juga gagal melenggang ke babak semifinal Thailand Open. Ia dikalahkan unggulan keempat asal Denmark, Viktor Axelsen dalam duel dua set; 14-21 dan 5-21....

Mbak You akan Dipolisikan Terkait Ramal Jokowi Lengser, Mbah Mijan: Berlebihan!

JAKARTA- Ahli metafisika Mbah Mijan ikut berkomentar terkait kontroversi paranormal Mbak You yang rencananya akan dipolisikan karena meramal Presiden Joko Widodo (Jokowi) lengser di...

Baca Juga

Berita Terbaru

Foto-Foto

News