Jumlah Penumpang Angkutan Umum Libur Nataru Diprediksi Menurun 52 Persen

Beranda Nasional Jumlah Penumpang Angkutan Umum Libur Nataru Diprediksi Menurun 52 Persen

JAKARTA – Kementerian Perhubungan (Kemenhub) memprediksi jumlah penumpang angkutan umum pada libur Natal 2020 dan Tahun Baru 2021 bakal menurun sekitar 52 persen dibanding tahun lalu.

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan penurunan jumlah penumpang terjadi di semua angkutan yakni bus, kereta api, udara dan laut.

“Persiapan angkutan Nataru memang tinggal menghitung hari dan kami akan upayakan maksimal, dengan baik, dengan mengedepankan kesehatan dan protokol kesehatan yang ketat dalam penyelenggaraan pelayanan angkutan di semua moda transportasi,” ujar saat pemaparan dalam rapat kerja dengan Komisi V DPR RI di Jakarta, Rabu (25/11).

Dalam paparannya, Budi memproyeksikan penurunan penumpang angkutan bus anjlok hingga 80,26 persen dari 2,1 juta penumpang pada 2019 menjadi hanya 415 ribu penumpang pada 2020.

Hal serupa juga terjadi pada angkutan kereta api yang diprediksi turun hingga 74,1 persen dari 6,45 juta penumpang pada 2019 menjadi hanya 1,67 juta penumpang pada 2020.

Sementara itu, penumpang angkutan udara juga diprediksi turun sebesar 53,7 persen dari 5,6 juta penumpang pada 2019 menjadi 2,59 juta penumpang pada 2020.

Sedangkan total penumpang angkutan laut turut diproyeksikan menurun sekitar 45,6 persen dari 1,34 juta penumpang pada 2019 menjadi hanya 728 ribu penumpang pada 2020.

Ada pun untuk angkutan sungai, danau, dan penyeberangan diprediksi mengalami kenaikan sebesar 6 persen dari 3,48 juta penumpang pada 2019 menjadi 3,69 juta penumpang pada 2020.

“Kami melakukan koordinasi intensif untuk kesiapan sarana dan prasarana transportasi serta mengambil langkah antisipasi dalam pengaturan pengendalian transportasi menjelang Nataru 2020-2021,” kata Budi.

Budi menambahkan, Kemenhub telah menyiapkan sarana dan prasarana angkutan transportasi untuk libur Natal 2020 dan Tahun Baru 2021 dengan rincian 50.317 unit bus; 218 unit sarana angkutan sungai, danau dan penyeberangan; 276 perjalanan kereta api; 442 penerbangan; dan 1.118 angkutan laut.

“Bahkan untuk laut ini, saya sampaikan ke Dirjen Perhubungan Laut untuk mengarahkan angkutan laut dari barat ke timur Indonesia karena di timur itu sangat bergantung pada kapal yang mengarungi pulau-pulau itu,” pungkas Budi. (riz/fin)

Baca Juga

Rekomendasi Lainnya

Andre Rosiade ‘Semprot’ Denny Siregar: Ga Usah Banyak Bacot, Buktikan Prestasi Lu Buat Negara Apa?

JAKARTA- Politikus Partai Gerindra, Andre Rosiade meminta pegiat media sosial, Denny Siregar agar tidak membuat sindiran kepada masyarakat Padang Sumatera Barat. Andre bilang, Denny...

Ketua Satgas Positif, Hindari Makan Bersama

JAKARTA - Ketua Satuan Tugas (Satgas) Penanganan COVID-19, Letjen TNI Doni Monardo terkonfirmasi positif COVID-19. Kepala BNPB tersebut mengumumkan sendiri perihal tersebut. Doni mengaku...

Pemerintah Batasi Penggunaan Listrik Gratis

JAKARTA - Pemerintah akan membatasi penggunaan listrik pelanggan subsidi 450 VA dan 900 VA yang mendapat stimulus diskon tarif 100 persen alias gratis dan...

Doni Terpapar saat Makan Bersama

JAKARTA — Ketua Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Doni Monardo meyakini dirinya terpapar Covid-19 saat makan. Sehingga terpaksa harus melepas masker. Dia menyerukan kepada masyarakat...

Baca Juga

Berita Terbaru

Foto-Foto

News