Beranda Nusantara Kemarau, Kekeringan Mulai Mengancam

Kemarau, Kekeringan Mulai Mengancam

- Advertisement -
- Advertisement -

JAKARTA – Memasuki musim kemarau sejumlah desa rawan kekeringan mulai merasakan dampaknya. Padahal, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Purworejo tidak mengalokasikan anggaran seperti biasa imbas adanya pandemi covid-19. BPBF berharap musim kemarau ini tidak terlalu lama sehingga distribusi air bersih tidak sebanyak tahun lalu.

LUKMAN HAKIM, Purworejo

Kasi Kedaruratan BPBD Purworejo, Iman Tjiptadi mengungkapkan, meski musim kemarau baru mulai, namun sudah ada daerah yang sambat mengenai kemungkinan harus mendapatkan pasokan air bersih. Ia menyebut jika wilayah Desa Sokoagung di Kecamatan Bagelen sudah berkomunikasi dengan pihaknya.

“Desa Sokoagung Bagelen yang selama ini langganan air bersih sudah sambat kalau air bersih mulai sulit diperoleh disana,” ujar Iman seperti dikutip dari Magelang Ekspres (Fajar Indonesia Network Grup), kemarin.

Desa itu sendiri sebenarnya sudah memiliki embung yang ditempatkan di bagian atas. Hanya saja, karena minimnya sumber mata air menjadikan kebutuhan air bersih meningkat.

“Wilayah yang sudah mulai kesulitan air ada di bagian atas Desa. Kalau bagian bawah relatif baik karena ada aliran sungai,” tambahnya.

Disebutkan jika dalam menghadapi musim kemarau tahun ini, kondisinya amat berbeda. Dimana anggaran yang sebelumnya disediakan telah digunakan untuk penanggulangan Covid-19. Dengan demikian walaupun disediakan air bersih, namun jumlahnya tidak sebanyak tahun sebelumnya.

“Jumlah pastinya ada berapa, kita belum menetapkan. Karena kita tengah melakukan rekomposisi kebutuhan itu,” imbuh Iman.

Ada sedikit keuntungan, karena curah hujan masih tetap ada di beberapa tempat. Berbeda dengan tahun sebelumnya dimana awal musim kemarau lebih cepat dibanding biasanya. Sedangkan awal musim hujan yang ada juga mundur jauh.

“Kalau seperti tahun lalu kondisinya, jelas kami kewalahan melayaninya,” ungkap Iman.

Dia berharap, musim kemarau tahun ini tidak akan sepanjang tahun lalu. Dengan demikian, kebutuhan air bersih tidak akan terlalu lama.

“Ya kita hanya bisa berharap. Kalau nanti tetap panjang, kami akan tetap melakukan upaya air bersih yang dibutuhkan masyarakat tetap ada,” harap Iman.

Dari data yang ada, tahun kemarau tahun 2019, BPBD Purworejo mengalokasikan sebanyak 1.700 lebih tangki air bersih. Dalam perjalanannya, kebutuhan air meningkat sehingga ada penambahan.

Adapun total desa yang rutin mendapatkan air bersih ada 57 desa, padahal sesuai perhitungan awal hanya ada 41 desa yang mendapatkan SK kekeringan dari Bupati Purworejo untuk mendapatkan pasokan air bersih. (luk)

- Advertisement -

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Terbaru

[300x250]