Ekspor Masker Dihentikan

Beranda Nasional Ekspor Masker Dihentikan

JAKARTA – Kebutuhan masker dalam negeri sangat tinggi dengan masuknya virus corona atau Covid-19. Terlebih dengan aksi borong dan penimbunan yang berdampak pada tingginya harga masker dan kelangkaan di pasaran.

Direktur PT Rajawali Nusantara Indonesia (RNI) Eko Taufik Wibowo memutuskan menghentikan ekspor masker untuk kebutuhan Corporate Social Responsibility (CSR) ke luar negeri. Keputusan tersebut diambil mengingat stok bahan baku untuk produksi masker kosong. Dan kebutuhan akan masker dalam negeri sangat tinggi.

“Kita melayani CSR dan permintaan ekspor, tidak boleh lagi ekspor dan terakhir untuk CSR BNI bagi TKI di Hong Kong. Setelah itu kita tidak boleh lagi, kebutuhan masker hanya untuk Kimia Farma,” ujarnya di Jakarta, Jumat (/3).

BACA JUGA: Total 4 Orang Positif Corona

Diungkapkannya saat ini stok masker tersisa di gudang RNI hanya bisa dikeluarkan berdasarkan perintah Menteri BUMN Erick Thohir dan Presiden Joko Widodo. Ini merupakan langkah mengatasi penimbunan masker oleh oknum-oknum tertentu.

“Sisa stok masker saat ini di gudang sekitar 100 ribu masker, tapi hanya untuk kebutuhan darurat saja. Mungkin yang bisa memerintahkan masker ini dikeluarkan hanya Bapak Menteri BUMN Erick Thohir dan Presiden Jokowi,” ujarnya.

Ditegaskannya, masker-masker itu tidak akan dikeluarkan kecuali ada perintah dari Menteri BUMN dan Presiden RI.

“Menurut kita, stok masker di pasaran itu masih banyak, cuma disimpan (ditimbun). Sebetulnya masih cukup menurut saya,” katanya.

Di Jakarta sendiri, stok masker di pasar masih mencukupi sekitar 3-4 juta masker.

Eko mengatakan bahwa saat ini pihaknya belum memproduksi masker. RNI berencana memproduksi untuk jamaah haji pada Maret ini sekitar 5-7 juta masker. Namun bahan baku lapisan dalam masker dari China kosong.

Dijelaskannya, bahan baku lapisan dalam masker yang diimpor dari luar negeri merupakan komponen krusial dalam produksi masker.

“Komponen lapisan dalam, kalau untuk kainnya kita bisa ambil dari produsen lokal, perihal asli atau KW pun tidak masalah kalau sedang dalam kondisi darurat atau emergency. (lapisan dalam) Itu yang tidak bisa kita produksi,” ujarnya.

RNI pun telah mendeteksi bahan baku lapisan dalam masker itu terdapat di Prancis.

“Kita baru ke deteksi ada di Prancis, tapi sampai sekarang mereka belum kasih, mungkin permintaan juga banyak negara lain, atau Prancis melindungi produksi bahan baku tersebut demi kebutuhan dalam negerinya,” katanya.

BACA JUGA: Berpose Tanpa Busana di Masjid, Marisa Papen Terancam Tiga Tahun Penjara

Meski demikian, RNI akan terus mengejar dan mengupayakan bahan baku tersebut, mengingat jika bahan baku sudah tersedia pihaknya bisa memproduksi ribuan masker dalam waktu satu jam.

“Kalau normal 5-7 juta masker. Target saya minimal bulan ini saya bisa produksi 1 juta, kalau barang masuk, cepat produksi seminggu selesai. Saya kejar terus tiap hari. Minimal ada komitmen,” ujarnya.

Salah satu upaya yang dilakukan untuk memproduksi masker adalah menjajaki Jepang.

“Saya lagi jajaki dengan Jepang, kalau masker itu diproduksi di Jepang terlalu mahal menurut saya. Lebih baik Jepang yang memproduksi masker di Indonesia, itu yang saya mau coba,” ungkapnya.

Eko mengatakan jika negara tersebut memproduksi masker di Indonesia, negara tersebut dapat membeli masker dari Indonesia secara murah dan Indonesia pun memiliki stok masker yang mencukupi.

Dia mengatakan RNI akan terus berjuang keras mencari dan mengupayakan bahan baku lapisan dalam masker, agar produksi masker di dalam negeri bisa berjalan kembali.

“Saya lagi berusaha, masa di seluruh dunia bahan baku masker tidak ada. Saya perintahkan bagaimana pun caranya, cari (bahan baku) itu,” katanya.

Terkait penghentian ekspor, sebelumnya Kepala Badan Reserse Kriminal (Kabareskrim) Polri Komjen Listyo Sigit mengatakan akan berkoordinasi dengan Bea Cukai.

“Ada upaya kemudian menjual masker dan hand sanitizer ke luar negeri. Saya minta rekan-rekan di Bea Cukai untuk membatasi dan menahan barang-barang yang akan diekspor, prioritas untuk di dalam negeri,” kata Listyo di Pasar Glodok saat inspeksi mendadak bersama jajaran Polda Metro Jaya.

Dikatakan Listyo, berdasarkan hasil sidak, masih tersedia cukup alat kesehatan, terutama masker dan hand sanitizer untuk memenuhi permintaan masyarakat.

“Kita mendatangi salah satu distributor di Pasar Glodok, jadi dari hasil pengecekan, ketersediaan stok yang ada kita lihat cukup,” ujarnya.

Dia juga mengimbau masyarakat tidak panik dan khawatir kehabisan pasokan dan menghindari aksi borong dan menimbun.

“Masyarakat tentunya tidak perlu khawatir karena ketersediaan stok untuk masker cukup, jadi tidak perlu membeli berlebihan sehingga nantinya justru akan menyulitkan diri kita sendiri,” ujarnya.(gw/fin)

Baca Juga

Rekomendasi Lainnya

Surat Panggilan Belum Diterima, KPK Jadwalkan Ulang Pemeriksaan Ihsan Yunus Terkait Kasus Suap Bansos

JAKARTA - Tim penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menjadwalkan ulang pemeriksaan terhadap mantan Wakil Ketua Komisi VIII DPR Ihsan Yunus.Ihsan sedianya bakal diperiksa dalam...

Sebut Islam Agama Arogan, Tokoh NU Semprot Permadi Arya

JAKARTA- Tokoh Nahdatul Ulama (NU), Akhmad Sahad ikut mengomentari pernyataan pegiat media sosial, Permadi Arya yang menganggap Islam sebagai agama pendatang dari Arab yang...

BTN Serius Tingkatkan Keuangan Digital

JAKARTA - PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk, serius menggarap layanan keuangan digital sebagai salah satu fokus bisnis perseroan tahun 2021.Tampak Plt Direktur Utama...

Jokowi Tagih Komitmen Dunia Soal Penghijauan, Aktivis ProDem: Aduh, Coba Introspeksi Dulu deh

JAKARTA- Aktivis Pro Demokrasi (Prodem) Nicho Silalahi melontarkan kritikan terhadap pernyataan Presiden Joko Widodo (Jokowi) terkait komitmen negara-negara maju dalam hal pembangunan hijau.Nicho menyarankan...

Baca Juga

Berita Terbaru

Foto-Foto

News