50 Pelukis se Jawa-Bali Gelar Pameran di Temanggung

Foto:setyo wuwuh/temanggung ekspres LUKISAN. Salah satu pengunjung sedang melihat lukisan karya seniman yang dipamerkan di Pendopo Pengayoman, kemarin.

TEMANGGUNG – Sebanyak 50 seniman lukis dari Pulau Jawa dan Bali berkumpul di Temanggung dalam gelaran pameran lukisan di Pendopo Pengayoman, Kamis (20/2). Mereka memamerkan karya-karya terbaiknya kepada pecinta lukisan di kabupaten penghasil tembakau ini.

Pameran dibuka oleh kolektor seni Dr Oei Hong Djien (OHD) pada Rabu (19/2) malam. Sedianya pameran lukisan akan berlangsung hingga Minggu (23/2). Dalam setiap harinya masyarakat Temanggung bebas berkunjung ke Pendopo Pengayoman untuk melihat karya-karya hebat dari seniman Jawa-Bali ini.

Ketua Panitia Pameran Lukisan, Witarso Saptono Putro mengatakan, pameran ini diselenggarakan dalam rangka ulang tahun komunitas Cah Temanggung Kreatif (Catek) ke 31.

“Biasanya tiap ulang tahun kami dari komunitas seni Catek hanya pemeran sendiri. Sekarang kami mendatangkan seniman dari Bali, Jakarta, Bandung, Semarang, Jogjakarta, Boyolali, Magelang dan Ambarawa,” tutur Witarso.

Sedikitnya ada 80 lebih karya yang dipamerkan dari berbagai aliran lukisan. Semua lukisan itu hasil karya 50 orang perupa. Terdiri dari 20 orang perupa dari luar daerah dan 30 karya perupa asal Temanggung.

Deddy PAW, perupa dari Magelang menampilkan dua karyanya, yakni ‘Enjoy life with grateful heart (Menikmati hidup dengan bersyukur)’, dan ‘Mother’s love is eternal (Kasih Ibu sepanjang masa’. Kedua lukisan dibuat dengan oil and acrylic on canvas dengan ukuran 115x165x12,5 cm tahun 2020. Lukisan masih menampilkan material dasar berupa apel yang menjadi ciri khas karyanya.

Lukisan enjoy life with grateful heart merupakan hasil perenungan Deddy PAW dalam dekade terakhir di mana ada musim panas berkepanjangan. Ketika itu Deddy menyaksikan banyak orang mengeluh kepanasan. Lalu ketika datang musim hujan, orang pun masih terus mengeluh.

Deddy berpendapat, mestinya masyarakat belajar dari orang desa yang tinggal jauh di pegunungan yang tidak pernah mengeluhkan kondisi alam. Sebab perubahan alam yang cukup ekstrim belakangan terjadi karena perilaku manusia.

“Saya menggambarkannya dengan kupu-kupu yang melambangkan binatang yang indah dan tidak menyakiti makhluk lain. Pesan yang ingin disampaikan dari lukisan ini adalah bagaimana kita bisa hidup seperti kupu-kupu jadi bisa menikmati hidup dengan indah,” kata Deddy.

Lukisan mother’s love is eternal menceritakan budi baik seorang ibu yang tanpa pilih kasih bisa merawat semua anaknya. Meski punya anak sembilan orang pun tidak membedakan sampai anaknya sukses. Tapi sembilan anak belum tentu bisa merawat satu ibu.

Tiga tahun terakhir ini Deddy memberikan sentuhan baru pada lukisannya. Ia yang sebelumnya dikenal sebagai penganut hiperrealisme, sekarang telah memadukan unsur abstraksi berupa air pada lukisannya. Hal itu karena ia ingin hidup seperti air mengalir. Akan tetapi air yang didapat tidak selalu bersih, kadang keruh dan terkontaminasi banyak hal seperti halnya kehidupan manusia.

“Jadi manusia harus punya kendali dengan pengalaman, agama, pengetahuan untuk kontrol diri. Kalau tidak punya itu akan terseret arus. Kendali ini digambarkan dengan blok dan segitiga kecil dalam lukisan,” ujar Deddy.

Eastingmedi, perupa dari Borobudur menampilkan satu karya berjudul ‘Beautiful colour’. Selama ini Eastingmedi dikenal sebagai spesialis pelukis kepala Buddha beraliran pointilis. Beautiful colour menampilkan wajah Buddha dalam banyak warna. Hal itu karena bagi dia semua warna indah. Lukisan ini dibuat dengan ukuran 140×180 cm acrylic. Lukisan ini dijual dengan harga 3.000 USD atau sekitar Rp40 juta.

“Buddha bagi saya adalah sejarah nenek moyang. Ini nostalgia Karena waktu kecil sering jalan kaki ramai-ramai dengan teman-teman naik ke Candi Borobudur sehingga kepala Buddha terekam di benak saya. Kepala Buddha di sana tidak ada yang sama, kemungkinan karena seniman pembuatnya beda-beda,” katanya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here