17, October, 2021

Bendungan Brasil Runtuh, Ratusan Orang Hilang Tertimbun Lumpur

FIN.CO.ID, BRASIL – Sekitar 200 orang hilang setelah bendungan runtuh di tambang bijih besi di Brasil tenggara. Kerusakan itu menyebabkan lautan lumpur berlumpur yang mengubur kantin bendungan tempat ratusan pekerja makan siang. Tim penyelamat menggunakan mesin yang menggerakkan bumi di lokasi dekat kota Brumadinho, di negara bagian Minas Gerais.

Gubernur negara bagian Romeu Zema mengatakan, ada sedikit peluang untuk menemukan orang-orang yang masih hidup. Sejauh ini sembilan orang telah dipastikan tewas. Tidak jelas apa yang menyebabkan runtuhnya bendungan, yang dimiliki oleh perusahaan pertambangan terbesar Brasil, Vale.

Melansir CNA, keruntuhan itu terjadi hanya lebih dari tiga tahun sejak bendungan meledak di Mariana, juga di Minas Gerais, menewaskan 19 orang, dalam apa yang dianggap sebagai bencana lingkungan terburuk di Brasil .

Dapat diketahui, bendungan dekat tambang bijih besi Feijo meledak penghalang di sekitar 13:00 waktu setempat (15:00 GMT) pada hari Jumat, membanjiri bendungan lain di bawah.

Semburan lumpur memotong kompleks bendungan, pertanian terdekat dan lingkungan tempat banyak pekerja tinggal, menghancurkan rumah dan kendaraan. Lusinan orang yang terperangkap, banyak di antara mereka tertutup lumpur, harus dievakuasi dengan helikopter ketika jalan hancur.

Kepala eksekutif perusahaan, Fabio Schvartsman mengatakan, hanya sepertiga dari sekitar 300 pekerja di lokasi tersebut yang dicatat. Petugas pemadam kebakaran setempat mengatakan jumlah yang hilang di daerah itu bisa sebanyak 300.

“Saya ingin, saya ingin berita,” Helton Pereira yang berusia 28 tahun mengatakan kepada BBC News Brasil ketika ia menunggu di luar rumah sakit di dekat Belo Horizonte. istrinya yang berusia 28 tahun dan saudara perempuannya yang berusia 35 tahun bekerja di kantin bendungan dan keduanya hilang.

Pencarian sedang dilakukan oleh 100 petugas pemadam kebakaran dengan 100 lebih diharapkan untuk bergabung dengan mereka pada hari Sabtu. “Mulai sekarang, kemungkinannya minimal dan kemungkinan besar kita hanya akan menemukan mayat,” kata Gubernur Zema.

Sementara itu, Presiden Jair Bolsonaro menyebutnya ‘tragedi serius’ dan mengatakan, ia akan terbang ke daerah yang terkena dampak pada hari Sabtu. “Perhatian utama kami saat ini adalah memperhatikan calon korban tragedi makam ini,” katanya di Twitter.

Kepala eksekutif Vale Fabio Schvartsman menyebutnya sebagai ‘tragedi manusia’ dan mengatakan, sebuah perusahaan Jerman, yang disewa untuk menilai bendungan, mengindikasikan dalam laporan terbaru September lalu bahwa itu stabil.

Kelompok aktivis lingkungan Greenpeace mengatakan, kerusakan bendungan adalah konsekuensi menyedihkan dari pelajaran yang tidak diperhatikan oleh pemerintah Brasil dan perusahaan pertambangan.

“Insiden itu bukan kecelakaan. tetapi kejahatan lingkungan yang harus diselidiki, dihukum dan diperbaiki,” kata kelompok aktivis.

(der/fin)

Rekomendasi Berita Terbaru

Populer